Tiroiditis autoimun adalah patologi yang mempengaruhi sebagian besar wanita yang lebih tua (45-60 tahun). Patologi dicirikan oleh perkembangan proses peradangan yang kuat di daerah kelenjar tiroid. Ini terjadi karena gangguan serius dalam fungsi sistem kekebalan tubuh, sebagai akibat dari mana ia mulai menghancurkan sel-sel tiroid.

Paparan patologi wanita lansia dijelaskan oleh kelainan kromosom X dan efek negatif hormon estrogen pada sel yang membentuk sistem limfoid. Kadang-kadang penyakit ini bisa berkembang pada anak muda dan anak kecil. Dalam beberapa kasus, patologi juga ditemukan pada wanita hamil.

Apa yang dapat menyebabkan AIT, dan dapatkah itu dikenali secara independen? Mari coba cari tahu.

Apa itu?

Tiroiditis autoimun adalah peradangan yang terjadi di jaringan kelenjar tiroid, penyebab utamanya adalah kegagalan serius dalam sistem kekebalan tubuh. Terhadap latar belakangnya, tubuh mulai menghasilkan sejumlah besar antibodi yang abnormal, yang secara bertahap menghancurkan sel-sel tiroid yang sehat. Patologi berkembang pada wanita hampir 8 kali lebih sering daripada pada pria.

Penyebab AIT

Tiroiditis Hashimoto (patologi mendapat namanya untuk menghormati dokter yang pertama kali menggambarkan gejala-gejalanya) berkembang karena sejumlah alasan. Peran utama dalam masalah ini diberikan kepada:

  • situasi stres yang teratur;
  • overstrain emosional;
  • kelebihan yodium dalam tubuh;
  • hereditas yang tidak menguntungkan;
  • kehadiran penyakit endokrin;
  • asupan obat antiviral yang tidak terkendali;
  • pengaruh negatif dari lingkungan eksternal (itu bisa menjadi lingkungan yang buruk dan banyak faktor serupa lainnya);
  • malnutrisi, dll.

Namun, jangan panik - tiroiditis autoimun adalah proses patologis reversibel, dan pasien memiliki semua kesempatan untuk meningkatkan fungsi kelenjar tiroid. Untuk melakukan ini, penting untuk mengurangi beban pada sel-selnya, yang akan membantu mengurangi tingkat antibodi dalam darah pasien. Untuk alasan ini, diagnosis penyakit yang tepat waktu sangat penting.

Klasifikasi

Tiroiditis autoimun memiliki klasifikasinya sendiri, yang menurutnya:

  1. Tanpa rasa sakit, alasan untuk pengembangan yang belum sepenuhnya mapan.
  2. Postpartum. Selama kehamilan, kekebalan seorang wanita secara signifikan melemah, dan setelah lahir, bayi itu, sebaliknya, diaktifkan. Selain itu, aktivasinya kadang-kadang tidak normal, karena mulai menghasilkan antibodi dalam jumlah yang berlebihan. Seringkali, hasilnya adalah penghancuran sel "asli" dari berbagai organ dan sistem. Jika seorang wanita memiliki kecenderungan genetik untuk AIT, ia harus sangat perhatian dan hati-hati memantau kesehatannya setelah melahirkan.
  3. Kronis. Dalam hal ini, itu adalah kecenderungan genetik untuk perkembangan penyakit. Didahului oleh penurunan produksi hormon organisme. Kondisi ini disebut hipotiroidisme primer.
  4. Diinduksi oleh sitokin. Tiroiditis tersebut merupakan konsekuensi dari penggunaan obat-obatan berbasis interferon yang digunakan dalam pengobatan penyakit hematogen dan hepatitis C.

Semua jenis AIT, kecuali yang pertama, dimanifestasikan oleh gejala yang sama. Tahap awal perkembangan penyakit ini ditandai dengan terjadinya tirotoksikosis, yang jika diagnosis dan pengobatan tertunda, dapat berubah menjadi hipotiroidisme.

Tahapan pembangunan

Jika penyakit itu tidak terdeteksi secara tepat waktu, atau karena alasan apa pun itu tidak diobati, ini mungkin menjadi alasan untuk perkembangannya. Tahap AIT tergantung pada berapa lama telah berkembang. Penyakit Hashimoto dibagi menjadi 4 tahap.

  1. Fase Eutheroid. Untuk setiap pasien, itu memiliki durasinya sendiri. Kadang-kadang butuh beberapa bulan untuk memindahkan penyakit ke tahap kedua perkembangan, dalam kasus lain mungkin diperlukan beberapa tahun antara fase. Selama periode ini, pasien tidak melihat adanya perubahan khusus pada kondisi kesehatannya, dan tidak berkonsultasi dengan dokter. Fungsi sekretorik tidak terganggu.
  2. Pada tahap kedua, subklinis, T-limfosit mulai aktif menyerang sel-sel folikel, yang mengarah ke kehancuran mereka. Akibatnya, tubuh mulai menghasilkan jumlah hormon St. T4. Eutheriosis berlanjut karena peningkatan tajam pada tingkat TSH.
  3. Fase ketiga adalah tirotoksik. Hal ini ditandai dengan lompatan kuat dalam hormon T3 dan T4, yang dijelaskan oleh pelepasan mereka dari sel-sel folikel yang hancur. Masuknya mereka ke dalam darah menjadi stres yang kuat bagi tubuh, sebagai akibat sistem kekebalan tubuh mulai cepat menghasilkan antibodi. Ketika tingkat sel-sel berfungsi turun, hipotiroidisme berkembang.
  4. Tahap keempat adalah hipotiroid. Fungsi tiroid dapat pulih dengan sendirinya, tetapi tidak dalam semua kasus. Itu tergantung pada bentuk penyakitnya. Misalnya, hipotiroidisme kronis dapat memakan waktu yang cukup lama, bergerak ke tahap aktif, yang mengikuti fase remisi.

Penyakit ini bisa dalam satu fase, atau melalui semua tahapan di atas. Sangat sulit untuk memprediksi dengan tepat bagaimana patologi akan berjalan.

Gejala tiroiditis autoimun

Setiap bentuk penyakit memiliki karakteristik manifestasinya sendiri. Karena AIT tidak menimbulkan bahaya serius bagi organisme, dan fase terakhirnya ditandai oleh perkembangan hipotiroidisme, bukan yang pertama, tetapi tahap kedua memiliki tanda-tanda klinis. Artinya, gejala patologi, pada kenyataannya, dikombinasikan dari kelainan yang merupakan karakteristik hipotiroidisme.

Kami daftar gejala karakteristik tiroiditis tiroid autoimun:

  • status depresif periodik atau permanen (gejala murni individu);
  • gangguan memori;
  • masalah konsentrasi;
  • sikap apatis;
  • kantuk konstan atau merasa lelah;
  • lompatan berat yang tajam, atau peningkatan berat badan secara bertahap;
  • memburuknya atau hilangnya nafsu makan;
  • pulsa lambat;
  • tangan dan kaki dingin;
  • gangguan bahkan dengan nutrisi yang baik;
  • kesulitan dalam melakukan pekerjaan fisik biasa;
  • penghambatan reaksi dalam menanggapi efek berbagai rangsangan eksternal;
  • memudarnya rambut, kerapuhannya;
  • kekeringan, iritasi dan mengelupas epidermis;
  • sembelit;
  • penurunan hasrat seksual, atau kerugian lengkapnya;
  • pelanggaran siklus menstruasi (perkembangan perdarahan intermenstrual, atau penghentian menstruasi lengkap);
  • pembengkakan wajah;
  • kekuningan kulit;
  • masalah dengan ekspresi wajah, dll.

Dalam postpartum, bisu (asimtomatik) dan sitokin yang diinduksi AIT, fase proses inflamasi bergantian. Pada tahap tirotoksik penyakit, manifestasi gambaran klinis terjadi karena:

  • penurunan berat badan yang dramatis;
  • sensasi panas;
  • peningkatan intensitas berkeringat;
  • merasa kurang sehat di kamar-kamar yang pengap atau kecil;
  • jari gemetar;
  • perubahan mendadak dalam kondisi psiko-emosional pasien;
  • peningkatan denyut jantung;
  • episode hipertensi;
  • memburuknya perhatian dan ingatan;
  • kehilangan atau penurunan libido;
  • cepat lelah;
  • kelemahan umum, untuk menyingkirkan yang tidak membantu bahkan istirahat yang tepat;
  • serangan tiba-tiba dari peningkatan aktivitas;
  • masalah dengan siklus menstruasi.

Tahap hipotiroid disertai dengan gejala yang sama seperti yang kronis. Gejala tirotoksikosis pada pertengahan bulan ke-4 adalah khas untuk AIT pascapartum dan gejala hipotiroidisme terdeteksi pada akhir ke-5 - pada awal bulan ke-6 periode postpartum.

Dengan AIT tanpa rasa sakit dan sitokin yang diinduksi, tidak ada tanda klinis spesifik yang diamati. Namun, jika penyakit muncul, tingkat keparahannya sangat rendah. Jika asimtomatik, mereka hanya terdeteksi selama pemeriksaan preventif di institusi medis.

Bagaimana autoimun tiroiditis: foto

Foto di bawah ini menunjukkan bagaimana penyakit memanifestasikan dirinya pada wanita:

Diagnostik

Sebelum munculnya tanda-tanda peringatan pertama dari patologi, hampir tidak mungkin untuk mengungkapkan keberadaannya. Dengan tidak adanya penyakit, pasien tidak menganggap tepat untuk pergi ke rumah sakit, tetapi bahkan jika dia melakukannya, hampir tidak mungkin untuk mengidentifikasi patologi menggunakan tes. Namun, ketika perubahan pertama yang merugikan dalam kerja kelenjar tiroid mulai terjadi, studi klinis sampel biologis akan segera mengidentifikasi mereka.

Jika anggota keluarga lain menderita atau sebelumnya menderita gangguan serupa, ini berarti Anda berisiko. Dalam hal ini, kunjungi dokter dan menjalani penelitian pencegahan sesering mungkin.

Tes laboratorium untuk dugaan AIT termasuk:

  • hitung darah lengkap, yang menetapkan tingkat limfosit;
  • tes hormon yang diperlukan untuk mengukur TSH serum;
  • imunogram yang membentuk keberadaan antibodi untuk AT-TG, thyroperoxidase, serta hormon tiroid tiroid;
  • biopsi jarum halus diperlukan untuk menentukan ukuran limfosit atau sel lain (peningkatannya menunjukkan adanya tiroiditis autoimun);
  • Diagnosis ultrasound kelenjar tiroid membantu untuk menetapkan peningkatan atau penurunan ukurannya; Dengan AIT, perubahan dalam struktur kelenjar tiroid terjadi, yang juga dapat dideteksi selama pemindaian ultrasound.

Jika hasil pemeriksaan USG menunjukkan tes saat otonom, tetapi tes klinis membantah perkembangannya, maka diagnosis dianggap diragukan dan tidak sesuai dengan riwayat medis pasien.

Apa yang akan terjadi jika tidak dirawat?

Tiroiditis dapat memiliki konsekuensi yang tidak menyenangkan yang bervariasi untuk setiap tahap penyakit. Sebagai contoh, pada pasien dengan tahap hipertiroid, irama jantung (aritmia) dapat terganggu, atau gagal jantung dapat terjadi, dan ini sudah penuh dengan perkembangan patologi berbahaya seperti infark miokard.

Hypothyroidism dapat menyebabkan komplikasi berikut:

  • demensia;
  • aterosklerosis;
  • infertilitas;
  • kehamilan prematur abortus;
  • ketidakmampuan untuk menghasilkan buah;
  • hipotiroidisme kongenital pada anak-anak;
  • depresi yang dalam dan berkepanjangan;
  • myxedema

Dengan myxedema, orang menjadi hipersensitif terhadap perubahan suhu ke bawah. Bahkan flu dangkal, atau penyakit menular lainnya, yang ditransfer dalam kondisi patologis ini, dapat menyebabkan koma hipotiroid.

Namun, Anda tidak perlu terlalu khawatir - penyimpangan seperti itu adalah proses yang dapat dibalik, dan mudah ditangani. Jika Anda memilih dosis obat yang tepat (itu ditentukan tergantung pada tingkat hormon dan AT-TPO), maka penyakit selama jangka waktu yang panjang mungkin tidak mengingatkan Anda tentang diri Anda sendiri.

Pengobatan tiroiditis autoimun

Perawatan AIT dilakukan hanya pada tahap terakhir perkembangannya - dengan hipotiroidisme. Namun, dalam hal ini, nuansa tertentu diperhitungkan.

Dengan demikian, terapi dilakukan secara eksklusif untuk hipotiroidisme nyata, ketika tingkat TSH kurang dari 10 IU / l, dan St. T4 dikurangi. Jika pasien menderita dari bentuk subklinis patologi dengan TSH di 4-10 IU / 1 l dan dengan indikator St normal T4, dalam hal ini, perawatan dilakukan hanya jika ada gejala hipotiroidisme, serta selama kehamilan.

Saat ini, obat berbasis levothyroxine adalah yang paling efektif dalam mengobati hipotiroidisme. Ciri dari obat semacam itu adalah bahwa zat aktif mereka sedekat mungkin dengan hormon manusia T4. Alat-alat tersebut benar-benar tidak berbahaya, sehingga mereka diizinkan untuk mengambil bahkan selama kehamilan dan HB. Obat-obatan praktis tidak menimbulkan efek samping, dan terlepas dari fakta bahwa mereka didasarkan pada unsur hormonal, mereka tidak mengarah pada peningkatan berat badan.

Obat-obatan berbasis Levothyroxine harus diambil "terisolasi" dari obat lain, karena mereka sangat sensitif terhadap zat "asing". Penerimaan dilakukan dengan perut kosong (setengah jam sebelum makan atau penggunaan obat lain) dengan penggunaan cairan dalam jumlah banyak.

Persiapan kalsium, multivitamin, suplemen zat besi, sukralfat, dll., Harus diminum tidak lebih awal dari 4 jam setelah mengambil levothyroxine. Cara yang paling efektif berdasarkan itu adalah L-thyroxin dan Eutiroks.

Saat ini, ada banyak analog dari obat-obatan ini, tetapi lebih baik memberikan preferensi pada yang asli. Faktanya adalah bahwa mereka memiliki efek paling positif pada tubuh pasien, sementara analog hanya dapat membawa perbaikan sementara dalam keadaan kesehatan pasien.

Jika dari waktu ke waktu Anda beralih dari yang asli ke generik, maka Anda harus ingat bahwa dalam hal ini Anda perlu menyesuaikan dosis bahan aktif - levothyroxine. Untuk alasan ini, setiap 2-3 bulan perlu dilakukan tes darah untuk menentukan tingkat TSH.

Nutrisi dengan AIT

Pengobatan penyakit (atau perlambatan signifikan dalam perkembangannya) akan memberikan hasil yang lebih baik jika pasien menghindari makanan yang berbahaya bagi kelenjar tiroid. Dalam hal ini, perlu untuk meminimalkan frekuensi penggunaan produk yang mengandung gluten. Di bawah larangan jatuh:

  • sereal;
  • tepung terigu;
  • produk roti;
  • coklat;
  • manisan;
  • makanan cepat saji, dll.

Pada saat yang sama Anda harus mencoba mengonsumsi makanan yang diperkaya dengan yodium. Mereka sangat berguna dalam melawan bentuk hipotiroid tiroiditis autoimun.

Dengan AIT, perlu untuk mengambil isu perlindungan organisme terhadap penetrasi mikroflora patogen dengan keseriusan maksimum. Anda juga harus mencoba membersihkannya dari bakteri patogen yang sudah ada di dalamnya. Pertama-tama, Anda harus merawat pembersihan usus, karena di dalamnya reproduksi aktif mikroorganisme berbahaya terjadi. Untuk melakukan ini, diet pasien harus mencakup:

  • produk susu fermentasi;
  • minyak kelapa;
  • buah dan sayuran segar;
  • daging tanpa lemak dan kaldu daging;
  • berbagai jenis ikan;
  • kale laut dan ganggang lainnya;
  • sereal yang dikecambahkan.

Semua produk dari daftar di atas membantu memperkuat sistem kekebalan tubuh, memperkaya tubuh dengan vitamin dan mineral, yang, pada gilirannya, meningkatkan fungsi kelenjar tiroid dan usus.

Itu penting! Jika ada bentuk hipertiroid AIT, perlu untuk sepenuhnya menghilangkan semua makanan yang mengandung yodium dari makanan, karena unsur ini merangsang produksi hormon T3 dan T4.

Ketika AIT penting untuk memberikan preferensi pada zat-zat berikut:

  • selenium, yang penting untuk hipotiroidisme, karena meningkatkan sekresi hormon T3 dan T4;
  • vitamin grup B, berkontribusi pada peningkatan proses metabolisme, dan membantu menjaga tubuh dalam kondisi baik;
  • probiotik penting untuk mempertahankan mikroflora usus dan mencegah dysbiosis;
  • tanaman adaptogenik yang merangsang produksi hormon T3 dan T4 dalam hipotiroidisme (Rhodiola rosea, jamur Reishi, akar dan buah ginseng).

Prognosis pengobatan

Apa hal terburuk yang bisa diharapkan? Prognosis pengobatan AIT, secara umum, cukup menguntungkan. Jika hipotiroidisme persisten terjadi, pasien harus mengambil obat berbasis levothyroxine selama sisa hidupnya.

Sangat penting untuk memantau tingkat hormon dalam tubuh pasien, oleh karena itu, sekali dalam enam bulan, Anda harus menjalani tes darah klinis dan USG. Jika selama ultrasound, ada segel yang menyengat di area tiroid, hal ini harus menjadi alasan yang baik untuk berkonsultasi dengan ahli endokrin.

Jika selama ultrasound scan, peningkatan nodul diamati, atau pertumbuhan intensif mereka diamati, pasien diresepkan biopsi tusukan. Sampel jaringan yang diperoleh diperiksa di laboratorium untuk mengkonfirmasi atau menolak kehadiran proses karsinogenik. Dalam hal ini, scan ultrasonografi direkomendasikan setiap enam bulan. Jika node tidak memiliki kecenderungan untuk meningkat, maka diagnostik ultrasonik dapat dilakukan setahun sekali.

Tiroiditis autoimun - penyebab, gejala, pengobatan

Apa itu tiroiditis autoimun. Penyebab itu bisa memicu penyakit. Gejala penyakit dan tahap tiroiditis autoimun. Diagnosis dan pengobatan penyakit.

Apa itu tiroiditis autoimun

Tes untuk tiroiditis autoimun biasanya diresepkan untuk orang-orang yang memiliki masalah dengan kelenjar tiroid. Ini adalah penyakit tiroid yang paling umum, dan setiap wanita kesepuluh yang telah melewati ambang 60 tahun menderita karenanya.

Jadi apa itu tiroiditis autoimun, mengapa gangguan seperti itu terjadi di tubuh? Penyakit ini kronis, dan terhubung, dengan pelanggaran kelenjar tiroid. Penyakit ini dikaitkan dengan penghancuran kelenjar tiroid itu sendiri, yang juga disebut folikel, karena efek autoantibodi antitiroid di atasnya.

Jika Anda benar-benar menguraikan kata - autoimun, maka Anda dapat memahami bahwa ini adalah peradangan, itu adalah sistem kekebalan tubuh yang menyebabkannya. Dia menyerang dalam hal ini kelenjar tiroid. Ini terjadi dalam kasus-kasus seperti ketika semua sel tubuh mengekspos tanda identifikasi mereka - protein. Sel-sel sistem kekebalan bergerak melalui pembuluh darah setiap detik memeriksa setiap sel tubuh untuk menghadapi bahaya.

Segera setelah sistem kekebalan berhenti untuk memeriksa sel-sel lain, yaitu, mereka melakukan pekerjaan mereka secara kualitatif, tumor muncul. Mereka kemudian menyebabkan tiroiditis autoimun. Bahkan sebelum lahir, hanya ketika terbentuk di tubuh ibu, limfosit menjalani pelatihan khusus, di mana mereka menerima "daftar" khusus mereka dari protein berbahaya.

Di tubuh kita setelah pembentukan dan kelahiran, tidak semua departemen telah menyetujui antigen. Oleh karena itu, sistem kekebalan mengelilingi mereka dengan penghalang. Ini adalah kesalahan, seperti aturan, gen - dia melaporkan tentang peningkatan bahaya dalam tubuh manusia.

Paling sering, penyakit seperti itu mempengaruhi wanita, karena estrogen memiliki efek yang besar pada sistem kekebalan tubuh.

Penyebab penyakit

Ada sejumlah alasan mengapa penyakit ini terjadi. Tetapi ingat, kesalahan manusia adalah dia sakit dengan tiroiditis autoimun, tidak. Pertama-tama, ini harus disalahkan untuk keturunan perempuan yang miskin.

Dokter telah membuktikan bahwa jika saudara perempuan Anda menderita penyakit ini, itu berarti Anda memiliki risiko tinggi terkena penyakit. Selain itu, ada sejumlah alasan yang juga dapat berkontribusi pada perkembangan penyakit:

  • Pergeseran stres.
  • Insiden penyakit ditentukan - risiko tiroiditis autoimun pada wanita jauh lebih tinggi daripada pada pria.
  • Situasi lingkungan yang buruk di Bumi.
  • Serangan infeksi pada tubuh manusia - bakteri, virus.

Sistem kekebalan manusia bertanggung jawab untuk banyak faktor dalam tubuh, dan melindungi dan melindungi, tidak membiarkan berbagai mikroorganisme dan infeksi. Tetapi bisa juga gagal, cukup stres, sehingga sistem kekebalan tubuh terguncang.

Dan kemudian sistem kekebalan mengubah segalanya menjadi terbalik, itu mulai membingungkan proteinnya dengan protein asing. Dan sebagai hasilnya, ia menyerang tubuhnya, mengembangkan penyakit - tiroiditis autoimun.

Gejala dan tahapan penyakit

Tiroiditis dapat dibagi menjadi beberapa tahap, yang masing-masing secara bertahap lolos ke tahap berikutnya. Awalnya berkembang - tahap Euthyroid, sebagai hasilnya gejala-gejala seperti itu muncul:

  • Pembesaran kelenjar tiroid.
  • Tiroid mulai terasa saat disentuh.
  • Sulit untuk bernafas, benjolan muncul di tenggorokan, sulit menelan makanan padat.
  • Ada kelelahan yang cepat.

Kemudian, tahap ini berlanjut ke yang berikutnya - Tirotoksikosis, yang juga dibedakan oleh gejala-gejala tertentu. Tahap ini ditandai dengan kelelahan badan yang cepat, iritabilitas, kemerahan, dan detak jantung yang cepat. Tahap Pelacakan - Hypothyroidism. Tahapan ini adalah akhir dari siklus penyakit.

Dalam hal ini, antibodi menghancurkan sebagian besar area kerja kelenjar tiroid. Hal ini juga disertai dengan tanda-tanda sendiri, kelemahan, apati, dan depresi juga dapat dikaitkan dengan mereka. Mungkin peningkatan berat badan yang tajam, kulit mulai memudar, bengkak dan menguning muncul. Selain itu, gangguan siklus menstruasi jelas, rambut rapuh dan kuku.

Diagnosis dan pengobatan tiroiditis autoimun

Sebelum tahap awal - euthyroid, penyakit ini sulit didiagnosis. Karena itu, ketika kelenjar tiroid membesar, dan ada benjolan di tenggorokan, pasien segera pergi ke klinik. Lalu para dokter dan meresepkan tes untuk mengidentifikasi penyakit. Tes laboratorium meliputi pemeriksaan berikut:

  • Darah untuk analisis umum.
  • Imunogram.
  • Ultrasound kelenjar tiroid.
  • Biopsi kelenjar tiroid.
  • Penentuan T3 dan T4 dalam serum.
  • Deteksi hormon perangsang tiroid.

Jika salah satu indikator selama analisis, mengungkapkan penyimpangan bukanlah penyebab penyakit. Ini mungkin subklinis, tetapi jika tidak diobati dengan benar, itu bisa berkembang menjadi tahap pertama penyakit.

Terapi tertentu tidak dikembangkan oleh dokter. Terlepas dari kenyataan bahwa obat tidak berdiri diam, dan ada berbagai metode pengobatan baru, tidak ada pengembangan yang efektif untuk tiroiditis autoimun. Oleh karena itu, analisis yang diperoleh oleh dokter memungkinkan kita untuk meresepkan terapi minor.

Sebagai aturan, resep obat yang menekan fungsi tiroid. Untuk obat seperti itu dapat dikaitkan - "Tiamazol", "Carbimazole", "Propitsil". Jika panggung dikaitkan dengan detak jantung yang cepat, maka gunakan - "Beta-blocker". Setelah terapi, dokter meresepkan tes tambahan. Dan menurut hasil analisis yang sudah dilakukan, sebuah kesimpulan dibuat.

Diagnosis tiroiditis autoimun

Tiroiditis autoimun adalah proses peradangan dalam sel-sel kelenjar tiroid yang berhubungan dengan kehancuran patologis folikel organ itu sendiri. Seringkali penyakit ini tanpa gejala yang jelas dan sering didiagnosis secara kebetulan, ketika mendiagnosis penyakit lain.

Klasifikasi

Tiroiditis autoimun dapat memiliki etiologi dan pola aliran yang berbeda, serta gambaran klinis. Oleh karena itu, ada beberapa jenis:

  • Tiroiditis autoimun kronik disebut juga Gondok Hashimoto atau tiroiditis limfatik. Ini berkembang karena penetrasi limfosit ke dalam sel-sel tiroid, meningkatkan konsentrasi antibodi, yang secara bertahap menghancurkan organ. Karena perubahan organik di kelenjar, hipotiroidisme dapat terjadi. AIT kronis sering merupakan kelainan genetik.
  • Tiroiditis pascapartum dianggap yang paling dipelajari. Karena melemahnya sistem kekebalan selama kehamilan, setelah melahirkan dimulai peningkatan akselerasi dan sering tajam dalam aktivitas sistem kekebalan tubuh, yang menyebabkan penyakit.
  • Tiroiditis yang diinduksi oleh sitokin muncul selama terapi dengan obat anti-inflamasi nonsteroid pada latar belakang hepatitis C dan patologi darah atau limfatik.
  • Tiroiditis yang tidak nyeri juga disebut silent. Ini mirip dalam simtomatologi dengan tipe kedua, tetapi etiologinya tidak sepenuhnya dipahami.

Tiga jenis terakhir tiroiditis serupa dalam tahap perkembangan perubahan kelenjar tiroid. Tirotoksikosis pertama kali berkembang, kemudian hipotiroidisme, yang dalam banyak kasus berakhir dengan pemulihan fungsi alami kelenjar tiroid.

Fase penyakit

Setiap tiroiditis autoimun dapat dibagi menjadi beberapa tahap perkembangan penyakit:

  • Fase euthyroid - fungsi tiroid tidak terganggu, dan tahap itu sendiri dapat berlangsung beberapa dekade.
  • Fase subklinis - dengan perkembangan fase pertama, serangan limfosit masif pada kelenjar mulai mengarah ke kehancuran dan penurunan jumlah hormon tiroid yang dihasilkan.
  • Periode tirotoksik - dengan peningkatan aktif serangan limfosit, jumlah yang tersedia dari sekresi tiroid dilepaskan ke dalam aliran darah, yang menyebabkan keracunan pada tubuh, yang disebut tirotoksikosis. Darah juga mengandung residu kelenjar folikel, yang juga berkontribusi pada produksi aktif limfosit.
  • Hypothyroidism adalah fase terakhir, yang paling sering berakhir dengan normalisasi fungsi tiroid, tetapi dapat berlangsung cukup lama tanpa terapi yang memadai.

Seringkali, tiroiditis autoimun adalah monophasic, berlama-lama di tahap ketiga atau keempat.

Diagnostik

Sayangnya, diagnosis tiroiditis autoimun sulit sampai tahap terakhir. Hypothyroidism didiagnosis menurut keluhan pasien, serta dari hasil tes laboratorium. Ketika penyakit lain ditemukan pada anggota keluarga lainnya, endokrinologis dapat mendiagnosis dengan pasti.

Diagnosis laboratorium tiroiditis autoimun mengimplikasikan:

  • Hitung darah lengkap diperiksa untuk menentukan konsentrasi limfosit tinggi.
  • Immunogram - menunjukkan adanya antibodi terhadap hormon tiroid, thyreoglobulin, thyroperoxidase.
  • Tes darah untuk T4 dan T3, TSH - hormon umum dan bebas T4 dan T3 ditentukan, TSH ditentukan dalam serum. Konsentrasi dan rasio hormon-hormon ini dapat menentukan stadium penyakit. Sebagai contoh, peningkatan TSH dan T4 biasanya sesuai dengan hipotiroidisme subklinis, dan TSH yang sama dengan T4 yang berkurang sesuai dengan hipotiroidisme klinis.
  • Salah satu metode penelitian terpenting adalah ultrasound kelenjar tiroid. Ini membantu untuk menilai parameter kelenjar, perubahan patologis dalam struktur.
  • Biopsi - pemeriksaan dilakukan dengan metode jarum halus, memungkinkan Anda untuk mengetahui konsentrasi limfosit yang besar. Ini dilakukan jika ada kemungkinan degenerasi nodus menjadi tumor ganas.

Diagnostik tiroiditis autoimun dalam kompleks mengandung komponen-komponen seperti peningkatan AT-TPO dalam antibodi sirkulasi darah ke kelenjar tiroid, serta hypoechoicity kelenjar pada USG dan gejala klinis gejala hipotiroidisme.

Kehadiran hanya satu dari indikator ini hanya mungkin menunjukkan suatu penyakit. Perawatan hanya ditentukan dalam fase hipotiroid, karena itu, pada tahap awal, diagnosis penyakit tidak masuk akal.

Symptomatology

Dalam 85% kasus, tiroiditis autoimun tidak bergejala selama beberapa tahun. Organ tidak berubah ukurannya, palpasi tidak membawa sensasi nyeri, dan perubahan hormon tidak menyebabkan gangguan yang jelas untuk memicu diagnosis.

Kadang-kadang pasien mengeluh sedikit pembesaran kelenjar tiroid, yang disebut gondok, juga menyebabkan sensasi benjolan di tenggorokan dan ketidaknyamanan, meremas. Ada sedikit kelemahan, sendi bisa terasa sakit.

Tirotoksikosis didiagnosis pada tahun pertama atau kedua setelah timbulnya penyakit. Hal ini ditandai dengan gejala yang cukup cerah: penurunan berat badan yang dramatis tanpa alasan yang jelas, ketidakstabilan emosi, kuku yang lemah, rambut rontok, kulit pucat.

Tiroiditis yang muncul setelah persalinan, mungkin tirotoksikosis ringan. Alasan untuk menghubungi endokrinologis adalah cepat kelelahan, kelemahan, penurunan berat badan yang tajam. Dalam bentuk yang lebih jelas, aritmia, takikardia, tremor, berkeringat, dan sensasi panas terjadi. Gejala seperti itu dapat dilihat pada 14 minggu setelah melahirkan.

Tiroiditis yang tidak nyeri pada beberapa kasus dimanifestasikan oleh tirotoksikosis minor, dan induksi sitokin tidak disertai dengan tirotoksikosis.

Pastikan untuk menjalani studi hormonal selama depresi pascamelahirkan, karena sering bertepatan dengan penyakit endokrin, dan kadang-kadang bahkan menjadi hasil mereka karena labilitas emosional.

Penyebab penyakit

Bahkan dalam kasus di mana faktor keturunan terjadi, hanya faktor eksternal atau internal yang dapat menyebabkan perkembangan aktif penyakit. Faktor-faktor dalam pengembangan tiroiditis dapat:

  • Penyakit virus yang ditularkan atau infeksi akut, dengan komplikasi.
  • Adanya infeksi kronis di dalam tubuh, misalnya, karies, sinus dengan infeksi, tonsilitis kronis.
  • Konsentrasi tinggi halogen dalam makanan, air, dan lingkungan, yodium, klorin, dan fluor, yang meningkatkan aktivitas limfosit, memiliki efek khusus.
  • Pengaruh konstan radiasi, atau tinggal berlebihan di bawah terik matahari.
  • Penggunaan obat hormonal dan obat yang mengandung yodium dengan rejimen pengobatan yang tidak memadai.
  • Keadaan dengan trauma psikologis yang parah. Seperti itu mungkin kehilangan orang yang dicintai, hilangnya perumahan, pekerjaan, frustrasi.

Salah satu faktor ini dapat memicu reaktivitas limfosit terhadap kelenjar tiroid, terutama jika ada efek faktor keturunan.

Bentuk tiroiditis autoimun

Tergantung pada intensitas manifestasi klinis, perubahan dalam tubuh kelenjar dan ukurannya, beberapa bentuk tiroiditis autoimun dibagi:

  • Bentuk laten menyiratkan adanya tanda-tanda imunologi saja, tanpa gejala yang jelas. Kelenjar tidak berubah ukuran, hanya sedikit peningkatan dapat terjadi, tidak ada segel nodal, dan organ secara teratur melakukan fungsinya. Kadang-kadang pasien mungkin mengalami peningkatan keringat atau ketidakstabilan emosi.
  • Bentuk tiroiditis hipertrofik - disertai dengan peningkatan ukuran kelenjar, gejala tirotoksikosis ringan. Kelenjar dapat meningkat secara merata, yang disebut bentuk difus, atau dapat sebagian diperbesar dengan pembentukan nodus. Mungkin ada kombinasi dari bentuk-bentuk ini. Fungsi organ tetap stabil, tetapi mulai menurun secara bertahap.
  • Bentuk atrofik menunjukkan perubahan ukuran tubuh dengan hipotiroidisme simtomatik. Bentuk yang paling parah dapat berupa penurunan fungsi kelenjar yang tajam.

Salah satu dari bentuk-bentuk ini sedang menjalani perawatan yang efektif. Ini mungkin terapi penggantian hormon, yang berakhir setelah beberapa program dengan penurunan konsentrasi hormon secara bertahap, atau berlanjut untuk seumur hidup, yang, secara umum, tidak mengurangi kualitas hidup pasien.

Tiroiditis autoimun

Tiroiditis autoimun (AIT) adalah peradangan kronis pada jaringan kelenjar tiroid yang memiliki asal autoimun dan berhubungan dengan kerusakan dan kehancuran folikel dan sel-sel folikel dari kelenjar. Pada kasus-kasus yang khas, tiroiditis autoimun tidak bergejala, hanya kadang-kadang disertai oleh kelenjar tiroid yang membesar. Diagnosis tiroiditis autoimun dilakukan berdasarkan hasil tes klinis, ultrasound kelenjar tiroid, data pemeriksaan histologis material yang diperoleh sebagai hasil dari biopsi jarum halus. Pengobatan tiroiditis autoimun dilakukan oleh ahli endokrin. Ini terdiri dalam koreksi fungsi penghasil hormon dari kelenjar tiroid dan penindasan proses autoimun.

Tiroiditis autoimun

Tiroiditis autoimun (AIT) adalah peradangan kronis pada jaringan kelenjar tiroid yang memiliki asal autoimun dan berhubungan dengan kerusakan dan kehancuran folikel dan sel-sel folikel dari kelenjar.

Tiroiditis autoimun adalah 20-30% dari jumlah semua penyakit kelenjar tiroid. Di antara wanita, AIT terjadi 15 hingga 20 kali lebih sering daripada di antara pria, yang dikaitkan dengan pelanggaran kromosom X dan dengan efek pada sistem limfoid estrogen. Pasien dengan tiroiditis autoimun biasanya berusia antara 40 dan 50 tahun, meskipun penyakit ini baru-baru ini terjadi pada orang muda dan anak-anak.

Klasifikasi tiroiditis autoimun

Tiroiditis autoimun termasuk sekelompok penyakit yang memiliki sifat yang sama.

1. Tiroiditis autoimun kronik (lymphomatous, lymphocytic thyroiditis, ustar.- Hashimoto gondok) berkembang sebagai hasil infiltrasi progresif T-limfosit ke dalam parenkim kelenjar, peningkatan jumlah antibodi ke sel dan mengarah ke kerusakan bertahap kelenjar tiroid. Sebagai akibat dari pelanggaran struktur dan fungsi kelenjar tiroid, pengembangan hipotiroidisme primer (pengurangan tingkat hormon tiroid) adalah mungkin. AIT kronis memiliki sifat genetik, dapat memanifestasikan dirinya dalam bentuk bentuk keluarga, dikombinasikan dengan gangguan autoimun lainnya.

2. Tiroiditis pascapartum paling sering terjadi dan paling sering diteliti. Penyebabnya adalah reaktivasi berlebihan sistem kekebalan tubuh setelah depresi alami selama kehamilan. Jika ada predisposisi, ini dapat menyebabkan perkembangan thyroiditis autoimun destruktif.

3. Tiroiditis diam (silent) analog dengan postpartum, tetapi kejadiannya tidak berhubungan dengan kehamilan, penyebabnya tidak diketahui.

4. Tiroiditis yang disebabkan oleh sitokin dapat terjadi selama pengobatan dengan persiapan interferon pada pasien dengan hepatitis C dan penyakit darah.

Varian seperti tiroiditis autoimun, seperti postpartum, tidak nyeri dan sitokin - diinduksi, mirip dengan fase proses yang terjadi di kelenjar tiroid. Pada tahap awal, tirotoksikosis destruktif berkembang, kemudian berubah menjadi hipotiroidisme transien, dalam banyak kasus berakhir dengan pemulihan fungsi kelenjar tiroid.

Semua tiroiditis autoimun dapat dibagi menjadi fase-fase berikut:

  • Fase Euthyroid penyakit (tanpa disfungsi kelenjar tiroid). Dapat berlangsung selama beberapa tahun, dekade atau seumur hidup.
  • Fase subklinis. Dalam kasus perkembangan penyakit, agresi besar-T-limfosit mengarah pada penghancuran sel-sel tiroid dan penurunan jumlah hormon tiroid. Dengan meningkatkan produksi thyroid-stimulating hormone (TSH), yang secara berlebihan merangsang kelenjar tiroid, tubuh berhasil mempertahankan produksi normal T4.
  • Fase tirotoksik. Sebagai hasil dari peningkatan agresi T-limfosit dan kerusakan sel-sel tiroid, hormon tiroid dilepaskan ke dalam darah dan tirotoksikosis berkembang. Selain itu, aliran darah menghancurkan bagian-bagian struktur internal sel-sel folikel, yang memicu produksi antibodi lebih lanjut ke sel-sel tiroid. Ketika, dengan kerusakan lebih lanjut dari kelenjar tiroid, jumlah sel yang memproduksi hormon turun di bawah tingkat kritis, kandungan T4 dalam darah menurun tajam, fase dari hipotiroidisme yang jelas dimulai.
  • Fase hipotiroid. Ini berlangsung sekitar satu tahun, setelah itu fungsi kelenjar tiroid biasanya dipulihkan. Kadang-kadang hipotiroidisme tetap persisten.

Tiroiditis autoimun mungkin bersifat monophasic (hanya memiliki tirotoksik, atau hanya fase hipotiroid).

Menurut manifestasi klinis dan perubahan ukuran kelenjar tiroid, tiroiditis autoimun dibagi menjadi beberapa bentuk:

  • Laten (hanya ada tanda-tanda imunologis, tidak ada gejala klinis). Kelenjar dengan ukuran normal atau sedikit meningkat (1-2 derajat), tanpa segel, fungsi kelenjar tidak terganggu, kadang-kadang gejala tirotoksikosis ringan atau hipotiroidisme dapat diamati.
  • Hipertrofik (disertai dengan peningkatan ukuran kelenjar tiroid (gondok), manifestasi moderat sering dari hipotiroidisme atau tirotoksikosis). Mungkin ada pembesaran kelenjar tiroid yang seragam di seluruh volume (bentuk difus), atau pembentukan nodul (bentuk nodular), kadang-kadang kombinasi bentuk difus dan nodular. Bentuk hipertrofik tiroiditis autoimun dapat disertai oleh tirotoksikosis pada tahap awal penyakit, tetapi biasanya fungsi kelenjar tiroid dipertahankan atau berkurang. Ketika proses autoimun dalam jaringan tiroid berkembang, kondisi memburuk, fungsi kelenjar tiroid menurun, dan hipotiroidisme berkembang.
  • Atrofi (ukuran kelenjar tiroid normal atau berkurang, sesuai dengan gejala klinis - hipotiroidisme). Ini lebih sering diamati pada usia tua, dan pada orang muda - dalam kasus paparan radiasi. Bentuk yang paling parah dari tiroiditis autoimun, karena penghancuran tirosit yang besar, fungsi kelenjar tiroid berkurang tajam.

Penyebab tiroiditis autoimun

Bahkan dengan predisposisi keturunan, perkembangan tiroiditis autoimun membutuhkan tambahan pemicu yang merugikan:

  • penyakit virus pernapasan akut;
  • fokus infeksi kronis (tonsil palatina, sinus, gigi karies);
  • ekologi, kelebihan senyawa yodium, klorin dan fluor di lingkungan, makanan dan air (mempengaruhi aktivitas limfosit);
  • penggunaan obat yang tidak terkontrol secara lama (obat-obatan yang mengandung yodium, obat-obatan hormonal);
  • radiasi, lama tinggal di bawah sinar matahari;
  • situasi traumatik (penyakit atau kematian orang dekat, kehilangan pekerjaan, kebencian dan frustrasi).

Gejala tiroiditis autoimun

Sebagian besar kasus tiroiditis autoimun kronis (pada fase eutiroid dan fase hipotiroidisme subklinis) tidak bergejala untuk waktu yang lama. Kelenjar tiroid tidak membesar, palpasi tidak nyeri, fungsi kelenjar normal. Sangat jarang, peningkatan ukuran kelenjar tiroid (gondok) dapat ditentukan, pasien mengeluh ketidaknyamanan di daerah kelenjar tiroid (perasaan tekanan, koma di tenggorokan), sedikit kelelahan, kelemahan, nyeri pada persendian.

Gambaran klinis tirotoksikosis pada tiroiditis autoimun biasanya diamati pada tahun-tahun pertama perkembangan penyakit, memiliki sifat sementara dan, karena fungsi atrofi jaringan kelenjar tiroid masuk ke fase eutiroid untuk beberapa waktu, dan kemudian menjadi hipotiroidisme.

Tiroiditis pascapartum, biasanya dimanifestasikan oleh tirotoksikosis ringan pada 14 minggu setelah melahirkan. Dalam kebanyakan kasus, ada kelelahan, kelemahan umum, penurunan berat badan. Kadang-kadang tirotoksikosis secara signifikan diekspresikan (takikardia, perasaan panas, keringat berlebih, tremor anggota badan, labilitas emosional, insomnia). Fase hipotiroid tiroiditis autoimun termanifestasi sendiri pada minggu ke-19 setelah melahirkan. Dalam beberapa kasus, ini dikombinasikan dengan depresi pascamelahirkan.

Tiroiditis senyap (silent) diekspresikan oleh tirotoksikosis subklinis ringan dan sering. Tiroiditis yang diinduksi oleh sitokin juga biasanya tidak disertai dengan tirotoksikosis berat atau hipotiroidisme.

Diagnosis tiroiditis autoimun

Sebelum manifestasi hipotiroidisme, cukup sulit untuk mendiagnosis AIT. Diagnosis endokrinologi tiroiditis autoimun ditentukan oleh gambaran klinis, data laboratorium. Kehadiran anggota keluarga lain dari gangguan autoimun menegaskan kemungkinan tiroiditis autoimun.

Tes laboratorium untuk tiroiditis autoimun meliputi:

  • hitung darah lengkap - ditentukan oleh peningkatan jumlah limfosit
  • immunogram - ditandai dengan adanya antibodi untuk thyroglobulin, thyroperoxidase, antigen koloid kedua, antibodi terhadap hormon tiroid kelenjar tiroid
  • penentuan T3 dan T4 (total dan gratis), tingkat TSH serum. Peningkatan kadar TSH dengan kadar T4 normal menunjukkan hipotiroid subklinis, peningkatan kadar TSH dengan konsentrasi T4 yang berkurang menunjukkan hipotiroidisme klinis
  • Ultrasound kelenjar tiroid - menunjukkan peningkatan atau penurunan ukuran kelenjar, perubahan struktur. Hasil dari penelitian ini adalah di samping gambar klinis dan hasil lain dari penelitian laboratorium.
  • biopsi jarum halus dari kelenjar tiroid - memungkinkan Anda untuk mengidentifikasi sejumlah besar limfosit dan sel-sel lain yang memiliki karakteristik tiroiditis autoimun. Hal ini digunakan dengan adanya data mengenai kemungkinan degenerasi ganas dari pembentukan nodul tiroid.

Kriteria untuk diagnosis tiroiditis autoimun adalah:

  • peningkatan kadar antibodi yang bersirkulasi ke kelenjar tiroid (AT-TPO);
  • deteksi ultrasound hypoechogenicity kelenjar tiroid;
  • tanda-tanda hipotiroidisme primer.

Dengan tidak adanya setidaknya satu dari kriteria ini, diagnosis tiroiditis autoimun hanya bersifat probabilistik. Karena peningkatan tingkat AT-TPO, atau hypoechoicity kelenjar tiroid itu sendiri belum membuktikan tiroiditis autoimun, ini tidak memungkinkan diagnosis yang akurat untuk didirikan. Pengobatan diindikasikan untuk pasien hanya dalam fase hipotiroid, oleh karena itu, ada aturan, tidak ada kebutuhan mendesak untuk diagnosis pada fase eutiroid.

Pengobatan tiroiditis autoimun

Terapi spesifik tiroiditis autoimun belum dikembangkan. Meskipun kemajuan medis modern, endokrinologi belum memiliki metode yang efektif dan aman untuk memperbaiki patologi tiroid autoimun, di mana proses tidak akan berkembang menjadi hipotiroidisme.

Dalam kasus fase tirotoksik tiroiditis autoimun, pemberian obat yang menekan fungsi kelenjar tiroid - thyrostatik (tiamazole, carbimazole, propylthiouracil) - tidak dianjurkan, karena proses ini tidak memiliki hipertiroidisme. Jika gejala gangguan kardiovaskular diekspresikan, beta-blocker digunakan.

Ketika manifestasi hipotiroidisme, secara individual menunjuk terapi pengganti dengan persiapan tiroid hormon tiroid - levothyroxine (L-tiroksin). Ini dilakukan di bawah kendali gambaran klinis dan kandungan TSH dalam serum.

Glukokortikoid (prednison) hanya ditunjukkan dengan aliran tiroiditis autoimun simultan dengan tiroiditis subakut, yang sering diamati pada periode musim gugur-musim dingin. Untuk mengurangi titer autoantibodi, obat anti-inflamasi non-steroid digunakan: indometasin, diklofenak. Juga digunakan obat untuk koreksi kekebalan, vitamin, adaptogen. Dengan hipertrofi kelenjar tiroid dan kompresi diucapkan dari organ-organ mediastinal olehnya, perawatan bedah dilakukan.

Prognosis tiroiditis autoimun

Prognosis tiroiditis autoimun memuaskan. Dengan pengobatan yang tepat waktu dimulai, proses penghancuran dan pengurangan fungsi tiroid dapat secara signifikan diperlambat dan pemulihan penyakit yang berlangsung lama dapat dicapai. Kesejahteraan yang memuaskan dan kinerja normal pasien dalam beberapa kasus bertahan selama lebih dari 15 tahun, meskipun terjadi eksaserbasi jangka pendek AIT.

Tiroiditis autoimun dan peningkatan titer antibodi terhadap thyroperoxidase (AT-TPO) harus dipertimbangkan sebagai faktor risiko untuk terjadinya hipotiroidisme di masa depan. Dalam kasus tiroiditis pascapartum, kemungkinan kekambuhannya setelah kehamilan berikutnya pada wanita adalah 70%. Sekitar 25-30% wanita dengan tiroiditis pascamelahirkan memiliki tiroiditis autoimun kronis dengan transisi ke hipotiroidisme persisten.

Pencegahan tiroiditis autoimun

Jika tiroiditis autoimun dideteksi tanpa merusak fungsi tiroid, perlu untuk memantau pasien untuk mendeteksi dan segera mengkompensasi manifestasi hipotiroidisme sedini mungkin.

Perempuan - pembawa AT-TPO tanpa mengubah fungsi kelenjar tiroid, beresiko mengembangkan hipotiroidisme dalam hal kehamilan. Oleh karena itu, perlu untuk memonitor keadaan dan fungsi kelenjar tiroid baik pada awal kehamilan dan setelah melahirkan.

Tiroid Tiroid Tiroid Tiroid

Tiroiditis autoimun (AIT) atau, seperti juga disebut berbeda, tiroiditis Hashimoto, adalah salah satu penyakit autoimun yang paling umum dari kelenjar tiroid. Ini adalah penyebab paling umum dari hipotiroidisme - penurunan fungsi tiroid.

Paling sering, AIT terdeteksi pada wanita berusia 30-50 tahun atau setelah kehamilan, dan pada pria pada usia 40-65 tahun. Penyakit ini tidak memiliki gejala klinis yang jelas. Selama bertahun-tahun, dan terkadang beberapa dekade, dia mungkin tidak menampakkan diri sama sekali.

Nyeri pada penyakit ini tidak ada. Dan seringkali satu-satunya tanda adanya perubahan patologis lamban di kelenjar tiroid mungkin merupakan peningkatan titer AT-TPO.

Apa itu?

Tiroiditis autoimun (AIT) adalah penyakit peradangan kelenjar tiroid yang disebabkan oleh produksi antibodi tubuh terhadap kelenjar tiroidnya sendiri (kelenjar tiroid). Mereka menderita 10 orang dari seribu.

Penyebab

Terlepas dari alasan utama yang diasumsikan secara tradisional - kecenderungan keturunan, tiroiditis memerlukan munculnya kondisi khusus dan alasan tambahan untuk pengembangan.

  1. Obat tidak terkontrol, terutama hormonal atau mengandung yodium dalam komposisi aktif;
  2. Kehadiran fokus penyakit kronis berbagai jenis dalam bentuk akut (gigi karies, peradangan pada amandel atau sinus);
  3. Lingkungan yang berbahaya, dampak negatif ekologi, meluapnya air dan klorin makanan, yodium, kedua, udara jenuh;
  4. Ketidakstabilan hormonal - pelanggaran latar belakang hormonal tubuh karena penyakit lain, karena cedera, kehamilan, setelah mengambil obat-obatan dan dalam kasus lain;
  5. Kehadiran paparan radiasi selama terapi radiasi, atau ketika bekerja dengan zat radioaktif, juga iradiasi aktif oleh matahari;
  6. Cedera, situasi stres, luka bakar kimia dan termal, secara umum dan langsung di daerah kelenjar tiroid, mungkin juga mempengaruhi intervensi bedah.

Perkembangan penyakit terjadi secara bertahap, beberapa faktor dalam kombinasi dapat menjadi dasar untuk percepatan atau pengulangan bentuk aktif.

Klasifikasi

Apakah tiroiditis autoimun dalam hal klasifikasi jenis? Jenis penyakit berikut ini dibedakan:

  1. Tiroiditis pascapartum, yang menjadi konsekuensi dari peningkatan aktivitas sistem kekebalan tubuh yang berlebihan setelah depresi selama kehamilan.
  2. Tiroiditis kronis asal autoimun, di mana hipotiroidisme primer berkembang (defisiensi hormon tiroid).
  3. Cytokine-diinduksi varian dari penyakit yang berkembang dengan pengobatan jangka panjang dengan interferon.
  4. Tiroiditis tiroid diam (silent), mirip dengan postpartum, tetapi tidak disebabkan oleh kehamilan.

Dengan sifat aliran, 3 bentuk utama dari tiroiditis autoimun dibedakan. Ini adalah:

Perkembangan semua jenis tiroiditis autoimun melewati 4 fase:

  • euthyroidism - dengan pelestarian fungsi kelenjar;
  • fase subklinis - dengan gangguan parsial sintesis hormon;
  • tirotoksikosis - ciri khas yang merupakan tingkat tinggi hormon T4;
  • fase hipotiroid - ketika, dengan kerusakan lebih lanjut pada kelenjar, jumlah selnya menurun di bawah ambang batas kritis.

Gejala tiroiditis autoimun

Manifestasi berbagai bentuk penyakit memiliki beberapa fitur khas.

Karena signifikansi patologis tiroiditis autoimun kronis untuk suatu organisme secara praktis terbatas pada hipotiroidisme yang berkembang pada tahap akhir, baik fase euthyroid maupun fase hipotiroid subklinis memiliki manifestasi klinis.

Gambaran klinis tiroiditis kronik terbentuk, pada kenyataannya, oleh manifestasi polysystem hipotiroidisme berikut (penekanan fungsi kelenjar tiroid):

  • intoleransi terhadap aktivitas fisik sehari-hari;
  • memperlambat reaksi terhadap rangsangan eksternal;
  • keadaan depresi;
  • apati, mengantuk;
  • merasakan kelelahan yang tidak termotivasi;
  • ingatan dan konsentrasi menurun;
  • Penampilan "Myxedematous" (bengkak di wajah, bengkak di daerah sekitar mata, pucat kulit dengan warna kuning, melemahnya mimikri);
  • pengurangan denyut nadi;
  • nafsu makan menurun;
  • kecenderungan untuk sembelit;
  • rambut kusam dan kerapuhan, kehilangan mereka yang meningkat;
  • penurunan libido;
  • kulit kering;
  • kecenderungan untuk menambah berat badan;
  • kebendakan anggota badan;
  • disfungsi menstruasi pada wanita (dari perdarahan uterus intermenstrual untuk menyelesaikan amenore).

Fitur pemersatu untuk tiroiditis pasca persalinan, bisu, dan sitokin yang diinduksi adalah perubahan berurutan dalam tahap proses inflamasi.

Gejala karakteristik fase tirotoksik:

  • penurunan berat badan;
  • intoleransi terhadap kamar-kamar pengap;
  • tremor anggota badan, gemetar jari-jari;
  • gangguan konsentrasi, gangguan memori;
  • emosional lability (tearfulness, perubahan suasana hati);
  • tachycardia, peningkatan tekanan darah (tekanan darah);
  • merasa panas, memerah, berkeringat;
  • penurunan libido;
  • kelelahan, kelemahan umum, bergantian dengan episode peningkatan aktivitas;
  • disfungsi menstruasi pada wanita (dari perdarahan uterus intermenstrual untuk menyelesaikan amenore).

Manifestasi fase hipotiroid mirip dengan manifestasi tiroiditis autoimun kronis.

Tanda karakteristik tiroiditis pascapartum adalah debut gejala tirotoksikosis pada minggu ke-14, munculnya tanda-tanda hipotiroidisme pada minggu ke-19 atau ke-20 setelah melahirkan.

Tiroiditis tanpa rasa sakit dan sitokin tidak menunjukkan, sebagai suatu peraturan, gambaran klinis yang kuat, yang menunjukkan gejala keparahan sedang, atau tidak bergejala dan terdeteksi selama studi rutin tingkat hormon tiroid.

Diagnostik

Dalam kasus dugaan tiroiditis autoimun, diagnosis berikut harus dilakukan. Pengambilan sampel darah untuk deteksi hormon:

  1. TSH;
  2. T4 - gratis dan umum;
  3. T3 - gratis dan umum.

Dengan peningkatan TSH dan nilai-nilai normal T4 - kita dapat berbicara tentang keberadaan tahap subklinis patologi, tetapi dengan peningkatan TSH tingkat T4 menurun - ini berarti bahwa gejala pertama penyakit tersebut sedang dalam perjalanan.

Diagnosis dibuat berdasarkan data berikut:

  • konsentrasi T4 dan T3 berkurang, dan tingkat TSH meningkat;
  • USG kelenjar tiroid ditentukan oleh hypoechogenicity jaringan;
  • tingkat antibodi terhadap enzim tiroid peroksidase tiroid (AT-TPO) dalam darah vena meningkat.

Jika ada penyimpangan hanya pada salah satu indikator, sulit untuk didiagnosis. Bahkan dalam kasus peningkatan AT-TPO, seseorang dapat berbicara tentang kerentanan pasien terhadap penyakit tiroid autoimun.

Di hadapan tiroiditis nodal, biopsi node dilakukan untuk memvisualisasikan patologi, serta untuk mengecualikan onkologi.

Bagaimana cara mengobati tiroiditis autoimun?

Sejauh ini, pada tiroiditis autoimun, metode pengobatan yang efektif belum dikembangkan. Dalam kasus fase thyrotoxic penyakit (munculnya hormon tiroid dalam darah), penunjukan thyrostatics, yaitu, obat yang menekan aktivitas kelenjar tiroid (tiamazole, carbimazole, propitsil), tidak dianjurkan.

  • Jika seorang pasien memiliki kelainan dalam sistem kardiovaskular, maka beta-blocker ditugaskan. Ketika disfungsi tiroid terdeteksi, persiapan tiroid, levothyroxine (L-thyroxin), diresepkan, dan perawatannya harus dikombinasikan dengan pemantauan teratur dari gambaran klinis penyakit dan penentuan kandungan hormon thyrotropik dalam serum darah.
  • Seringkali, pada musim gugur-musim dingin, pasien dengan AIT memiliki terjadinya tiroiditis subakut, yaitu peradangan kelenjar tiroid. Dalam kasus seperti itu, glukokortikoid (prednisone) diresepkan. Untuk memerangi peningkatan jumlah antibodi dalam tubuh pasien, obat anti-inflamasi non-steroid seperti voltaren, indometasin, metindol digunakan.

Dalam kasus peningkatan tajam dalam ukuran kelenjar tiroid, perawatan bedah dianjurkan.

Prakiraan

Tiroiditis autoimun pada kebanyakan kasus memiliki prognosis yang menguntungkan. Ketika mendiagnosis hipotiroidisme persisten, terapi seumur hidup dengan levothyroxine diperlukan. Tirotoksikosis autoimun cenderung melambat, dalam beberapa kasus, pasien dapat berada dalam kondisi yang memuaskan selama sekitar 18 tahun, meskipun remisi kecil.

Pengamatan terhadap dinamika penyakit harus dilakukan setidaknya sekali dalam 6-12 bulan.

Ketika mengidentifikasi nodus selama pemeriksaan ultrasonografi kelenjar tiroid, konsultasi segera dengan endokrinologis diperlukan. Jika nodus dengan diameter lebih dari 1 cm terdeteksi dan di bawah pengamatan yang dinamis, membandingkan hasil ultrasonografi sebelumnya, pertumbuhannya dicatat, perlu untuk melakukan biopsi tusuk dari kelenjar tiroid untuk menyingkirkan proses ganas. Pemantauan tiroid menggunakan ultrasound harus dilakukan sekali dalam 6 bulan. Ketika diameter nodus kurang dari 1 cm, kontrol ultrasound harus dilakukan setiap 6-12 bulan sekali.

Ketika mencoba untuk mempengaruhi proses autoimun (khususnya, imunitas humoral) di kelenjar tiroid untuk jangka waktu yang lama dengan patologi ini, glukokortikosteroid diberikan dalam dosis yang cukup tinggi. Saat ini, ketidakefektifan terapi semacam ini untuk tiroiditis autoimun telah terbukti dengan jelas. Pengangkatan glukokortikosteroid (prednison) disarankan hanya dalam kasus kombinasi tiroiditis subakut dan tiroiditis autoimun, biasanya ditemukan pada periode musim gugur-musim dingin.

Dalam praktek klinis, ada kasus-kasus ketika remisi spontan terjadi pada pasien dengan tiroiditis autoimun dengan tanda-tanda hipotiroidisme selama kehamilan. Ada juga kasus ketika pasien dengan tiroiditis autoimun, di mana keadaan eutiroid dimanifestasikan sebelum dan pada saat kehamilan, diperparah oleh hipotiroidisme setelah lahir.

Anda Mungkin Seperti Hormon Pro