Jika kelenjar tiroid tidak mengatasi tugasnya dan tidak menghasilkan hormon yang mengandung yodium dalam jumlah yang diperlukan, pertama-tama, tiroksin, dokter meresepkan untuk mengambil persiapan hormonal. Salah satu obat yang paling populer, yang dalam dosis yang ditentukan dengan benar dapat sepenuhnya memenuhi kebutuhan tubuh, adalah L-tiroksin.

Ada situasi ketika tidak mungkin menemukan obat di apotek. Ini biasanya terjadi saat registrasi ulang, ketika itu menghilang dari penjualan selama dua atau tiga bulan. Orang yang memiliki kebutuhan sehari-hari untuk obat tidak dapat menunggu begitu lama dan mulai mencari analog L-tiroksin.

Obat utama

Kebutuhan akut tubuh dalam tiroksin (T4) dijelaskan oleh fakta bahwa hormon ini mengambil bagian aktif dalam metabolisme, mempengaruhi pertumbuhan, perkembangan, aktivitas mental dan fisiknya. Pada saat yang sama, tingkat hormon lain yang mengandung yodium, yang diproduksi oleh kelenjar tiroid - triiodothyronine (T3), juga tergantung pada jumlah di dalam tubuh.

Dalam produksi hormon yang mengandung yodium, kelenjar tiroid menghasilkan 75% tiroksin dan hanya 25% triiodothyronine. Dengan sendirinya, zat aktif T4 tidak, tetapi kemudian sebagian besar tiroksin melalui reaksi kompleks kehilangan satu atom yodium, dan berubah menjadi hormon T3 yang lebih aktif, setelah zat aktif biologis menyebar ke seluruh tubuh dan mengatur aktivitasnya.

Proses ini berlangsung terus-menerus, sehingga kelenjar tiroid harus secara konstan menyediakan tubuh dengan jumlah hormon yang mengandung yodium yang diperlukan. Dengan kekurangan mereka, tubuh secara bertahap mengurangi aktivitasnya, menyebabkan masalah kesehatan yang serius, dan jika Anda tidak melihat penyakit pada waktunya dan tidak mengambil tindakan, kasusnya bisa berakibat fatal.

Untuk alasan ini, setelah perawatan yang tepat, serta dalam kasus pengangkatan kelenjar tiroid yang lengkap atau sebagian, dokter sering meresepkan L-thyroxin Berlin-Chemie, tujuan utamanya adalah untuk mengkompensasi kekurangan hormon dalam tubuh. Meresepkan obat untuk banyak penyakit yang memicu kurangnya hormon, termasuk pengobatan penyakit berikut:

  • Hypothyroidism - tiroid tidak mensintesis hormon dalam jumlah yang tepat;
  • Tiroiditis autoimun Hashimito - tubuh merasakan sel-sel tiroid sebagai benda asing dan menghasilkan antibodi untuk kehancuran mereka, yang mengarah pada penurunan produksi hormon;
  • Gondok euthyroid - kelenjar tiroid membesar karena kurangnya yodium, mencoba untuk melanjutkan produksi normal hormon yang mengandung yodium;
  • Penyakit Graves (gondok beracun menyebar) - gunakan obat jika gondok berkembang karena overdosis obat selama pengobatan gondok euthyroid. Penyakit ini ditandai dengan peningkatan sintesis hormon;
  • Setelah penghilangan sebagian atau seluruh kelenjar tiroid.

L-thyroxin Berlin-Hemi, yang paling populer juga baik karena tidak mempengaruhi baik anak-anak dan wanita muda selama kehamilan dan menyusui. Karena itu, dokter meresepkannya tanpa takut akan kesehatan ibu dan anak.

Kemungkinan analog

Jika kebetulan obat itu tidak tersedia di pasar, kebutuhan mendesak untuk menghubungi dokter Anda, jika dia sedang berlibur - ke spesialis lain. Setelah mempelajari sejarah penyakit, dokter akan membuat keputusan dan merekomendasikan opsi terbaik yang dapat menggantikan L-thyroxin.

Lebih baik untuk membeli analog di apotek: ini akan mengurangi kemungkinan berlari menjadi palsu, yang tidak hanya akan memprovokasi kesehatan yang buruk, tetapi juga menyebabkan kerusakan serius pada kesehatan. Untuk melakukan ini, Anda perlu memeriksa kemasan dengan hati-hati, misalnya, untuk melindungi L-thyroxin Berlin-Chemie menyediakan hologram. Jika Anda membawa paket di bawah warna ultraviolet, di sudut kanan bawah, tempat lingkaran digambar, di satu sisi huruf M akan muncul, di sisi lain "RUS".

Dengan tidak adanya hologram, jika tidak ada kepercayaan pada kualitas produk, disarankan untuk meminta dokumen yang menyertainya: obat palsu tidak hanya tidak mengisi tubuh dengan defisit hormon, tetapi juga menimbulkan migrain, pusing, kehilangan ciptaan, gemetar di seluruh tubuh.

Berbicara tentang L-tiroksin, perlu disebutkan bahwa obat di bawah nama ini diproduksi oleh dua produsen, perusahaan Italia dan Rusia. Mereka tidak bergantung satu sama lain, tetapi ketika mereka berbicara tentang L-tiroksin, mereka terutama berarti obat Berlin-Chemie. Obat ini dianggap berkualitas lebih tinggi daripada rekannya dari Rusia, karena obat ini dibuat dengan peralatan berteknologi tinggi dan memiliki bahan cerna terbaik.

Demikian pula, obat Italia mempengaruhi tubuh Eutirox, juga dikenal sebagai tiroksin alfa. Ini adalah obat yang lebih mahal daripada L-thyroxin, dan dilihat dari ulasannya, ia mampu sepenuhnya mengganti produk Berlin-Chemie.

Obat lain dari produsen Rusia dikenal sebagai L-thyroxin Acre. Bahan aktif dari obat ini, seperti pada obat-obat di atas, adalah natrium levothyroxine, dan perbedaan mereka satu sama lain dapat dilihat dari tabel berikut:

L-thyroxine - petunjuk penggunaan, ulasan, analog dan bentuk pelepasan (tablet 50 µg, 75 µg, 100 µg dan 150 µg) dari obat hormon tiroid sintetis untuk pengobatan hipotiroidisme dan gondok pada orang dewasa, anak-anak dan selama kehamilan

Dalam artikel ini, Anda dapat membaca instruksi untuk penggunaan obat L-tiroksin. Disajikan ulasan pengunjung ke situs - konsumen obat ini, serta pendapat para ahli medis tentang penggunaan L-tiroksin dalam praktek mereka. Permintaan besar untuk menambahkan umpan balik Anda pada obat lebih aktif: obat membantu atau tidak membantu menyingkirkan penyakit, komplikasi dan efek samping apa yang diamati, yang mungkin tidak dinyatakan oleh produsen dalam anotasi. Analog L-tiroksin di hadapan analog struktural yang tersedia. Gunakan untuk pengobatan hipotiroidisme dan gondok pada orang dewasa, anak-anak, serta selama kehamilan dan menyusui. Komposisi obat.

L-thyroxin adalah persiapan sintetis hormon tiroid, isomer tiroksin levorotatori. Setelah transformasi parsial menjadi triiodothyronine (di hati dan ginjal) dan transisi ke sel-sel tubuh, itu mempengaruhi perkembangan dan pertumbuhan jaringan dan metabolisme.

Dalam dosis kecil, ia memiliki efek anabolik pada protein dan metabolisme lemak. Dalam dosis menengah, ia merangsang pertumbuhan dan perkembangan, meningkatkan kebutuhan jaringan untuk oksigen, menstimulasi metabolisme protein, lemak dan karbohidrat, dan meningkatkan aktivitas fungsional sistem kardiovaskular dan sistem saraf pusat. Dalam dosis tinggi, menghambat produksi TTRG dari hipotalamus dan TSH kelenjar pituitari.

Efek terapeutik diamati setelah 7-12 hari, selama waktu yang sama efeknya dipertahankan setelah penarikan obat. Efek klinis dalam hipotiroidisme muncul setelah 3-5 hari. Gondok difus berkurang atau menghilang dalam 3-6 bulan.

Komposisi

Levothyroxine sodium + eksipien.

Farmakokinetik

Setelah pemberian oral, L-tiroksin diserap hampir secara eksklusif dari usus kecil bagian atas. Terserap hingga 80% dari dosis. Makan simultan mengurangi penyerapan levothyroxine. Terkait dengan protein serum (globulin pengikat tiroksin, prealbumin yang mengikat tiroin dan albumin) lebih dari 99%. Dalam berbagai jaringan, sekitar 80% levothyroxine adalah monodeiodinasi untuk membentuk triiodothyronine (T3) dan produk tidak aktif. Hormon tiroid dimetabolisme terutama di hati, ginjal, otak, dan otot. Sejumlah kecil obat mengalami deaminasi dan dekarboksilasi, serta konjugasi dengan asam sulfur dan glukuronat (di hati). Metabolit diekskresikan dalam urin dan empedu.

Indikasi

  • hipotiroidisme;
  • gondok euthyroid;
  • sebagai terapi pengganti dan untuk pencegahan kambuhnya gondok setelah reseksi kelenjar tiroid;
  • kanker tiroid (setelah operasi);
  • gondok beracun difus: setelah mencapai keadaan thyreostatic euthyroid (sebagai kombinasi atau monoterapi);
  • sebagai alat diagnostik saat melakukan tes penekanan tiroid.

Bentuk rilis

Tablet 50 mkg, 75 mkg, 100 mkg, dan 150 mkg.

Instruksi penggunaan dan dosis

Dosis harian ditentukan secara individual tergantung pada bukti.

L-tiroksin dalam dosis harian diambil secara oral di pagi hari dengan perut kosong, setidaknya 30 menit sebelum makan, minum pil dengan sedikit cairan (setengah gelas air) dan tidak mengunyah.

Ketika melakukan terapi penggantian untuk hipotiroidisme pada pasien yang lebih muda dari 55 tahun tanpa adanya penyakit kardiovaskular, L-tiroksin diresepkan dalam dosis harian 1,6-1,8 µg / kg berat badan; pasien yang lebih tua dari 55 tahun atau dengan penyakit kardiovaskular - 0,9 mcg / kg berat badan. Dengan obesitas yang signifikan, perhitungan harus dilakukan pada "berat badan ideal".

Direkomendasikan dosis tiroksin untuk pengobatan hipotiroidisme kongenital:

  • 0-6 bulan - dosis harian 25-50 mg;
  • 6-24 bulan - dosis harian 50-75 mcg;
  • dari 2 hingga 10 tahun - dosis harian 75-125 mikrogram;
  • dari 10 hingga 16 tahun - dosis harian 100-200 mg;
  • lebih dari 16 tahun - dosis harian 100-200 mg.

Dosis yang dianjurkan L-Tiroksin:

  1. Pengobatan gondok euthyroid - 75-200 mg per hari;
  2. Pencegahan kambuh setelah perawatan bedah gondok euthyroid - 75-200 mcg per hari;
  3. Dalam pengobatan tirotoksikosis - 50-100 mcg per hari;
  4. Terapi supresif untuk kanker tiroid - 150-300 mcg per hari.

Untuk dosis yang akurat dari obat harus menggunakan dosis yang paling tepat dari obat L-tiroksin (50, 75, 100, 125 atau 150 ug).

Pada hipotiroidisme jangka panjang yang parah, pengobatan harus dimulai dengan sangat hati-hati, dengan dosis kecil - dari 25 mcg per hari, dosis harus ditingkatkan untuk pemeliharaan pada interval waktu yang lebih lama - sebesar 25 mcg per hari setiap 2 minggu dan lebih sering menentukan tingkat TSH dalam darah. Pada hipotiroidisme, L-thyroxin biasanya diambil sepanjang hidup.

Pada tirotoksikosis, L-thyroxin digunakan dalam terapi kompleks dengan thyrostatik setelah mencapai keadaan eutiroid. Dalam semua kasus, durasi perawatan obat ditentukan oleh dokter.

Bayi dan anak-anak hingga usia 3 tahun menerima dosis harian L-tiroksin pada satu waktu 30 menit sebelum menyusui pertama. Tablet dilarutkan dalam air ke suspensi tipis, yang disiapkan segera sebelum mengambil obat.

Efek samping

Kontraindikasi

  • tirotoksikosis yang tidak diobati;
  • infark miokard akut, miokarditis akut;
  • ketidakcukupan adrenal yang tidak diobati;
  • peningkatan sensitivitas individu terhadap komponen obat.

Gunakan selama kehamilan dan menyusui

Selama kehamilan dan menyusui (menyusui) terapi dengan obat yang diresepkan untuk hipotiroidisme harus dilanjutkan. Ketika kehamilan membutuhkan peningkatan dosis obat karena peningkatan kadar globulin pengikat tiroksin. Jumlah hormon tiroid yang disekresikan dalam ASI selama menyusui (bahkan selama pengobatan dengan dosis tinggi obat) tidak cukup untuk menyebabkan gangguan pada anak.

Penggunaan obat dalam kombinasi dengan obat thyreostatic selama kehamilan merupakan kontraindikasi, karena mengambil levothyroxine mungkin memerlukan peningkatan dosis thyrostatic. Karena thyreostatics, tidak seperti levothyroxine, dapat menembus sawar plasenta, hipotiroidisme dapat berkembang pada janin.

Selama periode menyusui, obat harus diminum dengan hati-hati, secara ketat dalam dosis yang direkomendasikan di bawah pengawasan dokter.

Gunakan pada anak-anak

Pada anak-anak, dosis harian awal adalah 12,5-50 mg. Dengan pengobatan jangka panjang, dosis obat ditentukan dari perkiraan perhitungan 100-150 μg / m2 luas permukaan tubuh.

Instruksi khusus

Pada hipotiroidisme, yang disebabkan oleh kerusakan pada kelenjar pituitari, penting untuk mengetahui apakah pada saat yang sama terjadi kekurangan korteks adrenal. Dalam hal ini, terapi penggantian dengan glukokortikosteroid (GCS) harus dimulai sebelum memulai pengobatan hipotiroidisme dengan hormon tiroid untuk menghindari perkembangan insufisiensi adrenal akut.

Pengaruh pada kemampuan untuk menggerakkan transportasi motor dan mekanisme kontrol

Obat ini tidak mempengaruhi kemampuan untuk kegiatan profesional yang terkait dengan kendaraan mengemudi dan mekanisme kontrol.

Interaksi obat

L-thyroxin meningkatkan efek antikoagulan tidak langsung, yang mungkin memerlukan penurunan dosis.

Penggunaan antidepresan trisiklik dengan levothyroxine dapat menyebabkan peningkatan efek antidepresan.

Hormon tiroid dapat meningkatkan kebutuhan insulin dan obat hipoglikemik oral. Pemantauan kadar glukosa darah lebih sering direkomendasikan selama periode inisiasi pengobatan dengan levothyroxine, serta ketika mengubah dosis obat.

Levothyroxine mengurangi aksi glikosida jantung. Dengan penggunaan simultan colestyramine, colestipol dan aluminium hidroksida mengurangi konsentrasi plasma levothyroxine karena penghambatan penyerapannya di usus.

Ketika digunakan secara bersamaan dengan steroid anabolik, asparaginase, tamoxifen, interaksi farmakokinetik adalah mungkin pada tingkat pengikatan protein.

Dengan penggunaan simultan dengan fenitoin, salisilat, klofibrium, furosemid dalam dosis tinggi, kandungan levotiroksin dan T4 tidak terikat pada protein plasma meningkat.

Somatotropin bila digunakan bersamaan dengan L-thyroxin dapat mempercepat penutupan zona pertumbuhan epiphyseal.

Konsumsi fenobarbital, carbamazepine dan rifampicin dapat meningkatkan pembersihan levothyroxine dan membutuhkan peningkatan dosis.

Estrogen meningkatkan konsentrasi yang terkait dengan fraksi tiroglobulin, yang dapat menyebabkan penurunan efektivitas obat.

Amiodarone, aminoglutetimid, PAS, ethionamide, obat antitiroid, beta-blocker, carbamazepine, chloral hidrat, diazepam, levodopa, dopamine, metoclopramide, lovastatin, somatostatin mempengaruhi sintesis, sekresi, distribusi dan metabolisme obat.

Analog dari obat L-tiroksin

Analog struktural dari zat aktif:

  • L-Tiroksin 100 Berlin-Chemie;
  • L-Tiroksin 125 Berlin-Hemi;
  • L-Tiroksin 150 Berlin-Chemie;
  • L-Tiroksin 50 Berlin-Chemie;
  • L-Tiroksin 75 Berlin-Chemie;
  • L-thyroxin Hexal;
  • L-tiroksin acre;
  • L-Thyroxine Pharmac;
  • Bagothyrox;
  • L-Tirok;
  • Natrium Levothyroxine;
  • Tyro-4;
  • Eutirox.

Apa perbedaan antara L-thyroxin dan Eutirox?

Obat sintetis dari hormon T4 - L-thyroxin dan analognya digunakan untuk mengobati hipotiroidisme.

Indikasi untuk penggunaan L-tiroksin dan Eutiroks

Kelenjar tiroid adalah salah satu organ terpenting dari sistem endokrin. Ini menghasilkan hormon tiroid yang mengatur proses penyerapan oksigen oleh sel, metabolisme, aktivitas mental. Yodothyronines T3 dan T4 secara langsung mempengaruhi tingkat aktivitas manusia dan meningkatkan produksi sel darah.

Dengan fungsi kelenjar tiroid yang tidak memadai, terkait dengan proses inflamasi, penyakit autoimun atau tumor di jaringannya, ia berhenti memasok sejumlah hormon yang dibutuhkan. Hypothyroidism dimanifestasikan oleh kelelahan kronis, kulit dan rambut kering, aritmia jantung dan reaksi, masalah dengan sistem reproduksi, anemia dan gejala tidak menyenangkan lainnya.

Pada hipertiroidisme (produksi hormon yang mengandung yodium berlebihan), terapi pengganti dengan analog tiroksin sintetik diresepkan dalam kombinasi dengan thyreostatic (obat yang menekan produksi hormon sendiri), setelah terapi radioiodine atau pembedahan, yang menghancurkan sel kelenjar.

Dengan demikian, persiapan tiroksin dapat diresepkan untuk:

  • hipotiroidisme, karena pelanggaran fungsi sel-sel tiroid;
  • hipotiroidisme karena stimulasi yang tidak memadai dari organ sekresi oleh hormon TSH;
  • tirotoksikosis dan hipertiroidisme (dalam kombinasi dengan thyrostatics atau perawatan bedah);
  • euthyroid dan gondok beracun difus;
  • setelah operasi untuk kanker tiroid, di mana semua jaringan tiroid atau sebagian dari itu dihapus (jika sel-sel yang tersisa tidak dapat menghasilkan cukup hormon);
  • diagnostik (tes untuk penekanan fungsi tiroid oleh persiapan tiroksin sintetis).

Kesamaan obat

Bahan aktif obat yang digunakan dalam terapi penggantian dengan analog T4 adalah sama - natrium levothyroxine. Awalan "kiri-" menunjukkan struktur isomer sintetis - levogyrate. Setelah melepaskan atom yodium tunggal dan transisi parsial ke bentuk yang lebih aktif (triiodothyronine), ia mampu mempengaruhi metabolisme protein dan lemak, pertumbuhan jaringan, aktivitas sistem saraf dan kardiovaskular dan menghambat produksi hormon tertentu dari hipotalamus dan hipofisis.

Kedua obat untuk meningkatkan penyerapan mereka diambil secara ketat pada perut kosong, setengah jam sebelum makan pertama dan dengan banyak air - ini memaksimalkan penyerapan bahan aktif. Tidak dianjurkan untuk menghancurkan tablet (kecuali terapi pada anak kecil dengan indikasi khusus dokter).

Kedua obat dapat diresepkan selama kehamilan, karena thyroxin tidak menembus penghalang plasenta. Selama menyusui, pemantauan yang lebih hati-hati terhadap pasien dan mengurangi dosis hormon dianjurkan. Semua tablet dengan analog tiroksin diberikan secara ketat sesuai dengan resep.

Efek "Eutirox" dan "L-thyroxin" terjadi kira-kira dalam satu periode yang sama: efek klinis obat ini terlihat sudah 3-5 hari setelah dimulainya terapi, gejala hipotiroidisme menghilang sedikit kemudian - setelah 7-12 hari.

Perbedaan "Eutiroksa" dan "L-thyroxine"

Namun, jika kedua obat memiliki bahan aktif yang sama, lalu apa perbedaannya dan mana yang lebih baik - Eutirox atau L-thyroxin?

Persiapan hormon tiroid diproduksi oleh produsen yang berbeda. Empat merek obat adalah yang paling populer di pasar:

  • L-thyroxin Berlin-Chemie (dibuat di Jerman, kekhawatiran farmakologi Eropa);
  • L-thyroxin (dibuat di Federasi Rusia);
  • L-thyroxin-Acre (diproduksi di Federasi Rusia);
  • Eutiroks (dibuat di Jerman).

Efektivitas obat sangat tergantung pada ketelitian dalam teknologi dalam produksinya, sehingga obat-obatan Eropa lebih dapat diandalkan dalam pengobatan. Seringkali, ahli endokrin menulis resep yang menunjukkan hanya bahan aktif (levothyroxine) dan dosis, dalam hal ini pasien mungkin lebih memilih generik yang lebih murah.

Terlepas dari kenyataan bahwa semua obat ini telah lulus pemeriksaan lisensi dan kepatuhan yang sesuai, seringkali kesan bahwa obat dari satu merek kurang efektif dibandingkan yang lain. Selain perbedaan dalam bahan baku dan reagen yang digunakan dalam persiapan hormon sintetis, perbedaannya mungkin terkait dengan:

  • kesalahan dalam rejimen atau dosis obat;
  • barang palsu;
  • ketidakpatuhan terhadap kondisi penyimpanan obat oleh penjual atau pembeli;
  • perbedaan dalam kerentanan terhadap komponen tambahan obat.

Perbedaan yang nyata terlihat pada harga obat-obatan. Analog Rusia dari thyroxin akan membebani pasien 1,5-2 kali lebih murah. Perbedaan ini disebabkan oleh fakta bahwa produsen menggunakan teknologi siap pakai, dan tidak melakukan uji klinis dan pengujian obat tunanetra dengan pilihan komposisi yang paling efektif. Juga, harga obat yang lebih rendah mungkin terkait dengan tenaga kerja yang lebih murah dan penggunaan teknologi produksi yang kurang akurat.

Perbedaan dalam eksipien

Perbedaan utama antara obat ada dalam daftar eksipien. Massa zat aktif kurang dari persentase berat tablet: sisa volume adalah "ballast" dari zat tambahan yang mempengaruhi tingkat penyerapan komponen aktif.

Persiapan "Eutiroks" berisi:

  • pati jagung;
  • natrium kroskarmelosa;
  • gelatin;
  • magnesium stearat;
  • gula susu (laktosa).

"L-thyroxin Berlin-Chemie" berbeda dalam satu set eksipien yang sedikit berbeda:

  • kalsium fosfat;
  • selulosa mikrokristalin;
  • natrium karboksimetil pati;
  • gliserida rantai panjang parsial;
  • dekstrin.

Obat merek Rusia mengandung laktosa, magnesium stearat dan ludipress.

Beberapa komponen obat dapat menyebabkan alergi. Saat mengonsumsi obat dengan alergen, beberapa pasien mungkin mengalami gatal-gatal, bengkak, gatal, dan manifestasi lain dari respon imun. Penghentian terapi penggantian hormon karena alergi tidak dianjurkan. Biasanya, dokter meresepkan antihistamin untuk pasien dan mengganti obat utama. Misalnya, jika Anda alergi terhadap laktosa, Anda mungkin perlu mengubah "L-thyroxine" Rusia atau "Eutirox" ke "L-thyroxin Berlin-Chemie".

Banyak pasien mencatat bahwa efek "L-thyroxin" terjadi lebih cepat daripada "Eutirox". Perbedaan dalam obat mungkin karena pengaruh eksipien dan kualitas menekan mereka pada daya serap hormon dari saluran pencernaan. Menurut data resmi, tidak ada perbedaan yang signifikan secara statistik dalam farmakokinetik (proses penyerapan dan penghapusan zat aktif dalam tubuh manusia) terdeteksi antara empat merek obat.

Dosis obat

Dosis harian hormon dipilih oleh endokrinologis. Setiap kali mungkin untuk memilih rejimen pengobatan individu, Eutirox obat Jerman secara signifikan manfaat dari merek lain: itu tersedia dalam dosis 0,025, 0,05, 0,075, 0,138, 0,15 mg levothyroxine.

L-thyroxin produksi Eropa dan domestik memiliki rentang dosis yang kurang luas. Merek Rusia hanya dapat menawarkan tablet dengan 0,05 dan 0,1 mg hormon. Dalam praktek terapeutik, yang terakhir biasanya digunakan.

Obat dengan dosis non-standar baik dalam menyusun rejimen pengobatan untuk pasien dengan kerentanan tinggi terhadap tiroksin. Dosis kecil digunakan dalam pengobatan hipotiroidisme pada anak-anak.

Bahkan kelebihan yang tidak terlalu signifikan dari dosis harian selama beberapa hari dapat memprovokasi mual, sakit kepala, takikardia, insomnia, kegelisahan, karena itu "L-thyroxin" dengan dosis 100 μg bukan pengganti yang cocok untuk "Eutirox" dengan dosis 88 μg. Penggantian obat terbalik, meskipun konsekuensinya kurang signifikan, juga tidak benar. Jika dosis obat terlalu rendah, gejala karakteristik hipotiroidisme berkembang:

  • mengantuk;
  • sikap apatis;
  • penambahan berat badan;
  • atonia usus;
  • rambut dan kulit kering.

Ketika memilih obat, Anda harus bergantung pada rekomendasi dokter. Adanya alergi, kerentanan terhadap levothyroxine, pembelian obat sendiri atau dengan kuota - semua ini mempengaruhi penunjukan. Efektivitas pengobatan dimonitor oleh tes darah untuk hormon TSH. Dalam kasus kerentanan rendah, seorang spesialis dapat merekomendasikan perubahan dalam dosis dan obat.

Obat "L-thyroxine": ulasan dokter dan pembeli

"L-thyroxin" - obat yang memungkinkan Anda untuk mempertahankan fungsi normal tubuh selama hipofungsi kelenjar tiroid. Zat sintetis ini, analog thyroxin, yang di dalam hati dan ginjal diubah sebagian menjadi triiodothyronine dengan memasuki sel-sel tubuh, mempengaruhi metabolisme, perkembangan jaringan dan pertumbuhan.

Tindakan farmakologis dan farmakokinetik

Ketika digunakan dalam dosis kecil, obat ini memiliki efek anabolik pada metabolisme lemak dan protein. Dosis sedang obat berkontribusi pada aktivasi pertumbuhan dan proses pengembangan, protein, lemak dan metabolisme karbohidrat. Dalam jumlah seperti itu, obat meningkatkan fungsi sistem SSP dan kardiovaskular. Mengambil dosis besar obat menyebabkan penghambatan produksi TSH dan TTRG.

Efek terapeutik dapat dicapai setelah 7-12 hari mengonsumsi obat "L-thyroxine." Ulasan menunjukkan bahwa setelah penarikan obat, efek yang diperoleh dipertahankan untuk waktu yang sama. Dibutuhkan 3-5 hari untuk mewujudkan efek klinis, dan 3-6 bulan untuk mengurangi gondok yang menyebar.

Ketika dicerna, hingga 80% dari "L-thyroxin" yang diterima diserap. Jika obat diambil bersamaan dengan makanan, penyerapannya memburuk. Obat ini mengikat protein serum dengan baik (lebih dari 99%). Sekitar 80% levothyroxine adalah mono-deiodinasi dalam jaringan, sebagai hasil dari proses ini triiodothyronine dan produk tidak aktif terbentuk. Metabolisme hormon tiroid dilakukan terutama di ginjal, hati, jaringan otot, otak. Di hati, sebagian kecil dari obat ini dekarboksilasi dan deamidasi, terkonjugasi dengan asam glukuronat dan sulfat. Metabolit dikeluarkan dari tubuh dengan empedu dan urine.

Indikasi

Dalam kasus apa menggunakan alat "L-thyroxin"? Ulasan menunjukkan efektivitas obat ini dalam hipotiroidisme, yang telah muncul sebagai akibat dari gangguan tertentu (jumlah hormon tiroid yang tidak mencukupi, kanker tiroid, gondok euthyroid jinak).

"L-thyroxin" sering digunakan untuk tes, hasil yang mengungkapkan fungsi dari kelenjar tiroid, untuk perawatan kompleks tiroiditis autoimun dan penyakit Graves.

Obat ini diindikasikan untuk hipotiroidisme untuk pengobatannya selama kehamilan, dan untuk tirotoksikosis (setelah mencapai keadaan eutiroid) - sebagai sarana tambahan.

Kontraindikasi

Obat "L-thyroxin" dilarang digunakan ketika tidak bisa ditoleransi. Obat ini diresepkan dengan hati-hati jika diidentifikasi:

  • hipofungsi berat kelenjar tiroid, hadir pada pasien untuk waktu yang lama;
  • tirotoksikosis;
  • sindrom malabsorpsi;
  • insufisiensi korteks hipofisis atau adrenal;
  • diabetes (gula, bukan gula);
  • penyakit pada sistem kardiovaskular.

Ketika merawat wanita hamil, hipotiroidisme hipofisis dan hipotalamus pertama kali dikecualikan dan hanya kemudian "L-thyroxin" diresepkan. Ulasan dokter menunjukkan bahwa obat ini memperburuk tindakan obat oral yang mengurangi jumlah insulin dan gula, meningkatkan efektivitas antidepresan trisiklik dan antikoagulan tidak langsung.

Beberapa obat, seperti Clofibrate, Phenytoin, salicylates, dan furosemide, meningkatkan konsentrasi obat dalam darah. Obat antitiroid, Aminoglutetimid, Metoclopramide, Somatostatin, Diazepam, Lovastatin, Dopamine, Carbamazepine, Levodopa, Chloralhydrate, beta-blocker, Amidarone, dan dial-up Amiodarone. mempengaruhi farmakokinetik obat.

Metode aplikasi

Pertimbangkan metode menggunakan alat "L-thyroxin." Instruksi penggunaan, ulasan menunjukkan bahwa untuk pengobatan awal hypothyroidism, dokter meresepkan 25-100 mcg / hari dari obat, sedangkan dosis pemeliharaan adalah 125-250 mcg / hari. Berkenaan dengan perawatan anak-anak, mereka pertama-tama direkomendasikan untuk mengambil 12,5-50 µg terapi dan 100-150 µg per 1 m² permukaan tubuh sebagai dosis pemeliharaan. Pada hipotiroidisme kongenital, anak-anak per 1 kg berat badan per hari diresepkan:

  • anak-anak di bawah 6 bulan - 8-10 mcg;
  • anak-anak berusia 6-12 bulan - 6–8 mcg;
  • anak-anak berusia 1 hingga 5 tahun - 5-6 mcg;
  • anak di atas 6 tahun (hingga 12 tahun) - 4-5 mcg.

L-thyroxin sering diresepkan untuk pengobatan gondok endemik. Ulasan berisi informasi dosis yang digunakan dalam kasus ini. Biasanya, 50 µg per hari digunakan. Dosis ini secara bertahap disesuaikan hingga 100-200 mcg.

Ketika gondok euthyroid dan setelah operasi, obat ini diresepkan sebagai agen profilaksis. Per hari, orang dewasa disarankan untuk menggunakan 75-200 ug obat, dan untuk anak-anak, 12,5-150 ug.

Jika terapi tambahan berdasarkan obat thyrostatic digunakan, pengobatan dilakukan menggunakan 50-100 ug obat per hari.

Ketika kelenjar tiroid diuji, 3 mg "L-thyroxin" diambil untuk tes. Ini digunakan saat perut kosong atau setelah makan makanan ringan untuk sarapan. Seminggu sebelum penelitian dilakukan dosis tunggal obat "L-tiroksin." Instruksi, ulasan pasien yang telah menjalani operasi sehubungan dengan onclogology, merekomendasikan setiap hari untuk menggunakan 150-300 mg alat ini.

Perubahan patologis yang mempengaruhi sistem kardiovaskular memerlukan penggunaan "L-thyroxin" dalam dosis kecil. Pada saat yang sama, jumlah obat yang digunakan harus ditingkatkan secara bertahap, dengan mempertimbangkan hasil dari studi elektrokardiografi.

Dosis obat yang digunakan untuk terapi jangka panjang dalam kaitannya dengan pasien usia lanjut adalah 25 mg, selama 6-12 bulan ditingkatkan menjadi dosis penuh, yang cukup untuk terapi pemeliharaan.

Selama kehamilan (trimester 1 dan 2) dosis besar obat digunakan. Dosis meningkat 25%.

Penggunaan obat selama kehamilan dan menyusui

Selama kehamilan dan menyusui, diperlukan penggunaan khusus L-tiroksin. Dalam kehamilan, dokter disarankan untuk melanjutkan pengobatan hipotiroidisme dengan dosis besar obat. Peningkatan dosis diperlukan karena meningkatnya kandungan globulin pengikat tiroksin. Jumlah hormon tiroid yang menembus ke dalam ASI tidak cukup untuk membahayakan kesehatan anak.

Wanita hamil dilarang menggunakan L-tiroksin dalam hubungannya dengan obat-obatan thyrostatik, karena sebagai hasil dari mengambil L-thyroxin, mungkin ada kebutuhan untuk meningkatkan dosis thyreostatics, yang memiliki kemampuan untuk melewati sawar plasenta dan memprovokasi perkembangan hipotiroidisme pada janin.

Menyusui melibatkan penggunaan alat secara hati-hati dan hanya dalam dosis yang telah direkomendasikan oleh dokter, di bawah pengawasannya.

Penerimaan "L-tiroksin" untuk menurunkan berat badan

Mungkin penggunaan sarana "L-tiroksin" untuk menurunkan berat badan. Ulasan menegaskan bahwa obat itu benar-benar memiliki kemampuan untuk menghilangkan kelebihan berat badan. Ketika Anda perlu menyingkirkan pound ekstra, L-tiroksin digunakan setiap hari dengan dosis 50 mg. Jumlah obat ini diambil dua kali, diperlukan pada paruh pertama hari itu. Selain itu, β-blocker digunakan, dosis yang diperlukan yang diatur tergantung pada denyut nadi.

Dosis awal "L-tiroksin" secara bertahap disesuaikan hingga 150-300 mcg. Jumlah obat ini dibagi menjadi 3 dosis, yang harus dilakukan tidak lebih dari 18:00. Hal ini diperlukan untuk meningkatkan tidak hanya dosis L-tiroksin. Untuk menurunkan berat badan (ulasan mengkonfirmasi ini), peningkatan dosis harian β-blocker juga diperlukan. Dosis obat diatur secara individual. Itu ditugaskan dengan benar, jika saat istirahat denyut nadi adalah 60-70 ketukan. dalam beberapa menit Jika ada efek samping yang diucapkan, kurangi dosis obat.

Untuk berat badan cukup tentu saja, durasi yang sesuai dengan 4-7 minggu. Tidak perlu tiba-tiba meninggalkan obat, itu harus dilakukan dengan lancar. Diterapkan berarti setiap 14 hari dikonsumsi dalam jumlah yang lebih kecil. Jika metode menurunkan berat badan ini menyebabkan diare, "Loperamide" harus ditambahkan ke obat yang digunakan. Obat ini diminum dalam kapsul setiap hari (1 atau 2 tetes.). "L-thyroxin" diperlakukan dengan kursus, mengamati interval setidaknya 3-4 minggu.

Efek samping

Pertimbangkan reaksi negatif dari tubuh setelah mengonsumsi obat "L-thyroxin" - efek samping. Ulasan mencerminkan tidak adanya efek samping dalam kasus di mana obat diambil sesuai dengan semua rekomendasi dari dokter dan di bawah kendalinya. Pasien yang sensitif terhadap aksi L-tiroksin dapat mengembangkan alergi. Dalam kasus lain, terutama overdosis yang mengarah ke fakta bahwa efek samping berkembang dengan pengobatan dengan L-thyroxin. Laporan ulasan bahwa efek berikut dapat terjadi:

  • extrasystole, stenocardia, aritmia, takikardia, palpitasi;
  • kejang, demam, kelemahan berat, penurunan berat badan, hipertermia, hiperhidrosis;
  • gangguan menstruasi;
  • sakit kepala, tremor, gelisah, insomnia, tumor pseudo-otak;
  • gatal, ruam, angioedema;
  • muntah dan diare.

Pada pengungkapan efek samping diperlukan untuk mengurangi dosis obat "L-thyroxin". Ulasan juga melaporkan penghentian pengobatan singkat dalam kasus seperti itu.

Ada informasi tentang kematian mendadak setelah dosis lama obat dosis tinggi, yang memicu pelanggaran hati.

Ketika efek samping hilang, perawatan berlanjut. Namun, dalam hal ini, dosis baru dipilih dengan hati-hati. Reaksi alergi membutuhkan penghentian obat.

Instruksi khusus

Hormon tiroid, digunakan dalam dosis kecil, mengarah pada munculnya efek anabolik, dan dalam dosis besar - dengan manifestasi efek katabolik yang kuat pada metabolisme protein.

Untuk menentukan dosis obat yang tepat secara tepat, pasien akan diperiksa terlebih dahulu, kemudian, berdasarkan indikator yang diperoleh, dosis yang diperlukan dipilih. Untuk wanita, norma tiroksin adalah 71-142 nmol / l, untuk pria - 59-135 nmol / l.

Setelah pengangkatan kelenjar tiroid, penurunan total T4 tiroksin biasanya diamati. Hasil yang sama juga hadir setelah perawatan hiperdungsi tiroid, pengobatan dengan obat yang mengandung yodium radioaktif, serta dengan tiroiditis autoimun. Norma zat ini adalah 9-19,1 nmol / l. Penurunan T4 tiroksin menunjukkan adanya hipotiroidisme dan memerlukan pengobatan.

Analog, ulasan

"L-thyroxin" memiliki analog yang efektif, salah satunya adalah "Eutiroks". Apa yang lebih baik - "Eutiroks" atau "L-thyroxin"? Ulasan menunjukkan bahwa obat-obatan ini diberikan dengan cara yang sama dan diresepkan untuk mengobati gangguan yang sama. Berarti memiliki kontraindikasi yang sama, yang berarti bahwa tindakan "Eutirox" mirip dengan aksi "L-tiroksin". Kedua obat tersebut efektif, yang berarti tidak masalah apa yang harus dipilih - Eutirox atau L-thyroxin. Ulasan menunjukkan bahwa yang asli dapat digantikan oleh analog. Untuk analog struktural, kecuali untuk obat "Eutiroks", termasuk "L-thyroxin 50" dan "L-thyroxin 100", "Levothyroxine", "Bagotiroks".

Ulasan tentang obat "L-tiroksin" dalam banyak kasus positif. Alat ini mengembalikan keseimbangan hormon dalam tubuh, yang sangat meningkatkan kesehatan secara keseluruhan. Meskipun banyak ulasan bagus, ada juga yang negatif. Mereka terutama terkait dengan efek samping yang kadang-kadang terjadi pada obat.

Penting untuk memahami bahwa "L-thyroxin" dapat diobati hanya setelah diresepkan oleh dokter, dan hanya jika fungsi tiroid berkurang terdeteksi. Pelanggaran seperti itu sering mengarah ke satu set pound tambahan. Apa ulasan ayunan tentang penggunaan alat ini untuk menurunkan berat badan, kita dapat menyimpulkan bahwa koreksi dengan penggunaannya benar-benar mungkin. Efek yang sangat baik diamati ketika menggabungkan metode ini dengan diet rendah karbohidrat. Jangan mulai mengonsumsi obat "L-thyroxin", jika kelenjar tiroid berfungsi normal.

Interaksi dengan obat lain

Pertimbangkan reaksi tubuh, yang mungkin ada dalam perawatan alat asli "L-thyroxine" atau analog, misalnya, "L-thyroxin 100". Ulasan menunjukkan bahwa saat memakai obat ini dengan pengobatan antidiabetes menjadi kurang efektif.

Jika diperlukan untuk melakukan perawatan yang kompleks, pembekuan darah secara teratur diperlukan. Dengan kinerja yang buruk, kurangi dosis antikoagulan.

Obat ini tidak dianjurkan untuk dikonsumsi bersamaan dengan protease inhibitor, karena dalam hal ini tindakannya mungkin lemah.

"Kolestiramin" dan "Kolestipol" mengganggu penyerapan "L-tiroksin dan agen sejenis, misalnya, obat" L-thyroxin 50 ". Ulasan berisi informasi tentang perlunya menggunakan obat tidak lebih dari 4-5 jam sebelum mengambil Kolestiramin dan Kolestipol.

Persiapan berdasarkan besi, kalsium karbonat dan aluminium memperburuk efek "L-thyroxin", oleh karena itu obat ini diambil tidak lebih dari 2 jam sebelum digunakan.

Ketika meresepkan obat lain, dokter harus mempertimbangkan tidak hanya karakteristik individu pasien, tetapi juga interaksi mereka dengan L-thyroxin. Maka risiko mengembangkan tindakan yang tidak diinginkan akan minimal, dan efektivitas L-tiroksin akan menjadi maksimal.

Eutirox atau L tiroksin: analisis komparatif dan ulasan pasien

Pasien yang memakai obat hormonal untuk kelenjar tiroid sering ditanya: Eutirox atau L thyroxin - mana yang lebih baik untuk dipilih?

Untuk menentukan kebutuhan untuk membiasakan diri dengan instruksi dari obat-obatan ini dan mempertimbangkan persamaan dan perbedaan mereka.

Indikasi

Eutirox dan analognya L, thyroxin, adalah obat yang mengkompensasi kurangnya hormon tiroid di kelenjar tiroid dan termasuk kategori obat tiroid.

Indikasi untuk penggunaan Eutiroks dan analognya adalah patologi utama berikut:

  • hipotiroidisme;
  • kanker tiroid setelah operasi;
  • euthyroid / gondok difus.

Obat-obatan sering diresepkan untuk menyingkirkan formasi gondok baru setelah melakukan operasi pada organ. Dalam kasus serupa, mereka digunakan dalam perawatan substitusi.

Dalam terapi yang terpisah atau gabungan dari jenis gondok yang toksik, pengobatan digunakan ketika kondisi yang diperlukan sudah disediakan dengan bantuan obat-obat thyreostatic.

Komposisi dan bentuk rilis

Substansi utama dari obat-obatan ini adalah levothyroxine sodium - analog dari thyroid hormone thyroxine.

Komponen tambahan di Eutirox adalah sebagai berikut:

  • pati;
  • magnesium stearat;
  • natrium kroskarmelosa;
  • laktosa monohidrat;
  • gelatin.

Komponen tambahan dalam kandungan l tiroksin adalah sebagai berikut:

  • kalsium fosfat;
  • dekstrin;
  • PKS;
  • gliserida parsial;
  • natrium karboksimetil pati.

Eutirox diproduksi dalam bentuk tablet putih bulat dan datar dengan pemisahan di kedua sisi.

Karena obat dapat ditempa untuk mengenali yang asli, penting untuk memperhatikan ukiran bermerek di satu sisi, yang mewakili dosis.

Eutirox tersedia dalam dosis berikut dari substansi utama (dalam µg):

Ada juga tablet dengan dosis maksimum 137 dan 150 mikrogram.

L thyroxin diproduksi dalam bentuk tablet datar 50 (biru muda) atau 100 μg (kuning-hijau) dari bahan aktif.

Mereka tersedia dalam blister dari 25 buah. Satu paket karton berisi 2 atau 4 lepuhan.

Farmakokinetik dan farmakodinamik

Substansi aktif obat dalam jumlah hingga 80% diserap langsung di usus kecil, dan asupan makanan mempengaruhi indikator ini dan menguranginya.

Obat-obatan tersebut dimetabolisme terutama dalam bidang-bidang berikut:

Efek terapeutik yang baik dari obat, jika tidak palsu, diamati setelah satu atau dua minggu.

Jumlah yang sama yang dia pegang setelah menghentikan pengobatan.

Dosis rejimen dan metode penggunaan

Dosis harian dihitung berdasarkan indikasi dalam kasus tertentu. Tablet dianjurkan untuk diminum saat perut kosong di pagi hari.

Persiapan harus diterapkan secara ketat sesuai dengan instruksi setidaknya setengah jam sebelum makan dan minum ½ cangkir air tanpa mengunyah.

Ketika hipofungsi kelenjar tiroid dengan jalur yang parah, penggunaan Eutirox dan l tiroksin memiliki beberapa fitur berikut:

  1. Terapi dimulai dengan hati-hati dan dengan dosis kecil. Dosis per hari dengan ini - 12,5 mg.
  2. Setiap 14 hari, itu digandakan untuk dipertahankan.
  3. Dalam hal ini, tingkat hormon perangsang tiroid pada pasien harus dinilai lebih sering.

Dalam kasus penyakit seperti hipotiroidisme, pada dasarnya, obat-obatan tersebut harus diterapkan sepanjang sisa hidup mereka.

Jika Anda menggunakan l tiroksin, Anda dapat fokus pada dosis harian rata-rata dalam mg, yang disajikan dalam tabel berikut:

Bentuk bawaan hipofungsi tiroid pada anak-anak diperlakukan berdasarkan usia.

Dosis per hari (dalam µg) dari zat aktif dihitung menurut skema berikut:

  1. Dari lahir hingga setengah tahun - 25 - 50.
  2. Dari enam bulan hingga 1 tahun - 50 - 75.
  3. Dari tahun ke 4 - 5 tahun - 75 - 100.
  4. Dari 5 tahun hingga 12 - 13 tahun - 100 - 150.
  5. Setelah 13 tahun - 100 - 200.

Seorang anak di bawah usia 3 tahun diberikan dosis obat per hari dengan 1 dosis dan setengah jam sebelum makan.

Namun, pertama-tama harus dilarutkan dalam air sebelum digunakan.

Perawatan substitusi dari hipofungsi tiroid memiliki beberapa fitur berikut:

  1. Dosis per hari Eutirox atau l tiroksin untuk orang di bawah 55 tahun dan tanpa penyakit pada spektrum kardiovaskular ditentukan pada tingkat 1,8 mg per kg berat badan.
  2. Di hadapan penyimpangan atau usia tersebut setelah 55 tahun, dosis per hari dihitung sesuai dengan skema 0,9 mg obat per 1 kg berat badan.
  3. Untuk wanita hingga 55 tahun dan tanpa penyakit pada sistem kardiovaskular, jumlah awal zat aktif per hari berkisar antara 75 hingga 100 mcg, dan untuk pria - dari 100 hingga 150 mcg.
  4. Dalam kasus adanya patologi ini dan untuk orang-orang dari 55 tahun, itu menurun menjadi 25 ug.

Dosis Eutirox atau l tiroksin dalam pengobatan ini meningkat setiap 60 hari dengan 25 µg, sampai konsentrasi hormon stimulasi tiroid dinormalisasi.

Untuk penyakit lain, dosis obat berikut digunakan (dalam µg):

  1. Dosis per hari dalam bentuk gondok euthyroid atau setelah intervensi dengan diagnosis ini adalah 75 hingga 200.
  2. Sebagai bagian dari pengobatan tirotoksikosis campuran, itu adalah dalam kisaran 50-100.
  3. Setelah operasi untuk kanker tiroid, dosis obat per hari berkisar 150 hingga 300.

Durasi terapi ditentukan oleh dokter secara individual.

Gunakan selama kehamilan

Jika pengobatan dengan obat ditujukan untuk menekan hipotiroidisme, maka wanita hamil dan menyusui harus melanjutkannya.

Selama masa melahirkan, kebutuhan akan tiroksin meningkat, sehingga dosis obat sering meningkat seperti yang ditentukan oleh spesialis.

Penggunaannya dalam kombinasi dengan thyreostatic selama kehamilan / makan dilarang untuk menghindari munculnya hipotiroidisme pada bayi yang belum lahir.

Kontraindikasi

Kontraindikasi penggunaan obat-obatan adalah bentuk patologi berikut yang tidak diobati:

Juga, Anda tidak dapat menggunakan obat-obatan untuk intoleransi individu untuk beberapa komponennya.

Untuk l-thyroxin, pembatasan dalam bentuk miokarditis dan infark miokard dalam bentuk akut ditambahkan.

Obat-obatan digunakan dengan sangat hati-hati dalam kondisi berikut:

  • tekanan darah tinggi;
  • diabetes mellitus;
  • angina pektoris;
  • aritmia;
  • penyakit jantung iskemik.

Dengan patologi seperti sindrom malabsorpsi, penyesuaian dosis sering diperlukan.

Efek samping

Terhadap latar belakang penggunaan l tiroksin, manifestasi berikut mungkin:

  • pruritus;
  • ruam;
  • reaksi alergi lainnya.

Ketika menggunakan analog seperti tiroksin dalam dosis tinggi, hipertiroidisme dapat berkembang. Ini memiliki gejala berikut:

  • sakit kepala;
  • kram otot;
  • sakit di sternum;
  • berkeringat dan demam;
  • gangguan tidur dan iritabilitas;
  • gangguan nafsu makan, muntah, diare dan penurunan berat badan;
  • aritmia / takikardia.

Alergi terhadap Eutirox dapat terjadi jika pasien memiliki kepekaan yang tinggi terhadap obat tersebut.

Tunduk pada instruksi, instruksi dokter dan mengesampingkan obat palsu, efek samping lain dari obat tidak dicatat.

Perbandingan obat

Untuk memilih apa yang lebih baik - obat Eutirox atau L thyroxin, Anda perlu memperhatikan persamaan dan perbedaannya.

Kesamaan utama antara data Eutirox dan analognya dapat disebut parameter berikut:

  1. Obat hormon tiroid dengan aksi farmakologis yang sama.
  2. Indikasi, dosis dan pola penggunaannya sama.
  3. Keduanya dibagikan dari apotek dengan resep dan memiliki masa simpan yang sama.
  4. Diizinkan untuk digunakan oleh anak-anak, serta selama kehamilan dan menyusui.

Banyak ahli masih lebih suka Eutiroks, karena diproduksi di Jerman, dan obat l thyroxin dan analognya l thyroxin-Akri diproduksi di Rusia.

Dalam hal ini, jika negara asal adalah penting, ada kesempatan untuk memilih obat yang diimpor atau setara domestiknya.

Perbedaan antara eutirox dan l thyroxine termasuk poin-poin berikut:

  1. Obat pertama memiliki lebih banyak bentuk pelepasan, yang menyederhanakan pemilihan jenis yang diinginkan pada dosis yang berbeda.
  2. Eutirox praktis tidak menyebabkan efek samping, dengan pengecualian reaksi alergi dalam kasus yang jarang terjadi, sementara mitranya memiliki sejumlah kemungkinan manifestasi yang tidak diinginkan.
  3. Rata-rata, efek Eutirox diamati setelah beberapa minggu, dan efek dari l tiroksin terlihat setelah beberapa hari.
  4. Efek dari yang terakhir berlangsung selama beberapa hari, sehingga skipping tidak sengaja mengambil obat tidak menyebabkan komplikasi serius.

Selain itu, para ahli tidak merekomendasikan merekomendasikan menggabungkan atau bergantian dana ini.

Untuk beberapa hal ini disebabkan oleh berbagai zat tambahan yang merupakan bagian dari mereka, meskipun yang terakhir umumnya tidak dapat memiliki dampak serius pada tubuh manusia.

Namun, mengganti satu obat dengan obat lain dalam beberapa kasus dapat menyebabkan komplikasi.

Bagaimanapun, pilihan obat untuk kelenjar tiroid harus dipercayakan kepada spesialis dan tidak boleh menyimpang dari rejimen pengobatan yang ditentukan.

Ulasan Pasien

Tidak ada yang aneh dalam fakta bahwa beberapa orang pergi untuk mendapatkan informasi lebih lanjut tentang obat yang diresepkan atau meragukan efektivitasnya, mengkhawatirkan kesehatan mereka sendiri atau kondisi orang yang mereka cintai.

Kadang-kadang, untuk menghilangkan keraguan, Anda dapat menggunakan ulasan dari pasien lain yang telah menjalani perawatan.

Svetlana, 32 tahun.

Saya memiliki masalah dengan tiroid setelah lahir. L-thyroxin habis. Ini cukup dapat diterima untuk harga, setelah kursus tingkat TSH saya menurun. Satu-satunya kelemahan adalah nyeri dada, tetapi dokter mengatakan obat itu bukan penyebabnya.

Setelah operasi dan pengangkatan tiroid, saya menerima Eutirox sepanjang waktu. Dosis dan rejimen berubah, tetapi berkat obat ini saya dapat hidup sepenuhnya dan merasa baik.

Untuk waktu yang lama saya mengambil Eutirox, tetapi pada bulan terakhir saya mulai merasa lebih buruk, sesak nafas, takikardia muncul. Mungkin ada baiknya mengganti obat, tetapi dokter percaya bahwa kesehatan yang buruk tidak terkait dengan penerimaannya. Dan L-thyroxin tidak cocok untukku sama sekali.

Analogi L-thyroxin

Analog murah L-tiroksin

Ketika menghitung biaya analog L-thyroxin murah, harga minimum yang ditemukan dalam daftar harga yang disediakan oleh apotek diperhitungkan.

Analog populer L-tiroksin

Daftar analog obat ini didasarkan pada statistik obat yang paling banyak diminta.

Semua analog L-tiroksin

Analoginya dalam komposisi dan indikasi

Daftar analog obat di atas, di mana pengganti L-thyroxin diindikasikan, adalah yang paling tepat, karena mereka memiliki komposisi bahan aktif yang sama dan sama seperti yang diindikasikan untuk digunakan.

Obat "L-thyroxine": ulasan dokter dan pembeli

"L-thyroxin" - obat yang memungkinkan Anda untuk mempertahankan fungsi normal tubuh selama hipofungsi kelenjar tiroid. Zat sintetis ini, analog thyroxin, yang di dalam hati dan ginjal diubah sebagian menjadi triiodothyronine dengan memasuki sel-sel tubuh, mempengaruhi metabolisme, perkembangan jaringan dan pertumbuhan.

Tindakan farmakologis dan farmakokinetik

Ketika digunakan dalam dosis kecil, obat ini memiliki efek anabolik pada metabolisme lemak dan protein. Dosis sedang obat berkontribusi pada aktivasi pertumbuhan dan proses pengembangan, protein, lemak dan metabolisme karbohidrat. Dalam jumlah seperti itu, obat meningkatkan fungsi sistem SSP dan kardiovaskular. Mengambil dosis besar obat menyebabkan penghambatan produksi TSH dan TTRG.

Efek terapeutik dapat dicapai setelah 7-12 hari mengonsumsi obat "L-thyroxine." Ulasan menunjukkan bahwa setelah penarikan obat, efek yang diperoleh dipertahankan untuk waktu yang sama. Dibutuhkan 3-5 hari untuk mewujudkan efek klinis, dan 3-6 bulan untuk mengurangi gondok yang menyebar.

Ketika dicerna, hingga 80% dari "L-thyroxin" yang diterima diserap. Jika obat diambil bersamaan dengan makanan, penyerapannya memburuk. Obat ini mengikat protein serum dengan baik (lebih dari 99%). Sekitar 80% levothyroxine adalah mono-deiodinasi dalam jaringan, sebagai hasil dari proses ini triiodothyronine dan produk tidak aktif terbentuk. Metabolisme hormon tiroid dilakukan terutama di ginjal, hati, jaringan otot, otak. Di hati, sebagian kecil dari obat ini dekarboksilasi dan deamidasi, terkonjugasi dengan asam glukuronat dan sulfat. Metabolit dikeluarkan dari tubuh dengan empedu dan urine.

Indikasi

Dalam kasus apa menggunakan alat "L-thyroxin"? Ulasan menunjukkan efektivitas obat ini dalam hipotiroidisme, yang telah muncul sebagai akibat dari gangguan tertentu (jumlah hormon tiroid yang tidak mencukupi, kanker tiroid, gondok euthyroid jinak).

"L-thyroxin" sering digunakan untuk tes, hasil yang mengungkapkan fungsi dari kelenjar tiroid, untuk perawatan kompleks tiroiditis autoimun dan penyakit Graves.

Obat ini diindikasikan untuk hipotiroidisme untuk pengobatannya selama kehamilan, dan untuk tirotoksikosis (setelah mencapai keadaan eutiroid) - sebagai sarana tambahan.

Kontraindikasi

Obat "L-thyroxin" dilarang digunakan ketika tidak bisa ditoleransi. Obat ini diresepkan dengan hati-hati jika diidentifikasi:

  • hipofungsi berat kelenjar tiroid, hadir pada pasien untuk waktu yang lama;
  • tirotoksikosis;
  • sindrom malabsorpsi;
  • insufisiensi korteks hipofisis atau adrenal;
  • diabetes (gula, bukan gula);
  • penyakit pada sistem kardiovaskular.

Ketika merawat wanita hamil, hipotiroidisme hipofisis dan hipotalamus pertama kali dikecualikan dan hanya kemudian "L-thyroxin" diresepkan. Ulasan dokter menunjukkan bahwa obat ini memperburuk tindakan obat oral yang mengurangi jumlah insulin dan gula, meningkatkan efektivitas antidepresan trisiklik dan antikoagulan tidak langsung.

Beberapa obat, seperti Clofibrate, Phenytoin, salicylates, dan furosemide, meningkatkan konsentrasi obat dalam darah. Obat antitiroid, Aminoglutetimid, Metoclopramide, Somatostatin, Diazepam, Lovastatin, Dopamine, Carbamazepine, Levodopa, Chloralhydrate, beta-blocker, Amidarone, dan dial-up Amiodarone. mempengaruhi farmakokinetik obat.

Metode aplikasi

Pertimbangkan metode menggunakan alat "L-thyroxin." Instruksi penggunaan, ulasan menunjukkan bahwa untuk pengobatan awal hypothyroidism, dokter meresepkan 25-100 mcg / hari dari obat, sedangkan dosis pemeliharaan adalah 125-250 mcg / hari. Berkenaan dengan perawatan anak-anak, mereka pertama-tama direkomendasikan untuk mengambil 12,5-50 µg terapi dan 100-150 µg per 1 m² permukaan tubuh sebagai dosis pemeliharaan. Pada hipotiroidisme kongenital, anak-anak per 1 kg berat badan per hari diresepkan:

  • anak-anak di bawah 6 bulan - 8-10 mcg;
  • anak-anak berusia 6-12 bulan - 6–8 mcg;
  • anak-anak berusia 1 hingga 5 tahun - 5-6 mcg;
  • anak di atas 6 tahun (hingga 12 tahun) - 4-5 mcg.

L-thyroxin sering diresepkan untuk pengobatan gondok endemik. Ulasan berisi informasi dosis yang digunakan dalam kasus ini. Biasanya, 50 µg per hari digunakan. Dosis ini secara bertahap disesuaikan hingga 100-200 mcg.

Ketika gondok euthyroid dan setelah operasi, obat ini diresepkan sebagai agen profilaksis. Per hari, orang dewasa disarankan untuk menggunakan 75-200 ug obat, dan untuk anak-anak, 12,5-150 ug.

Jika terapi tambahan berdasarkan obat thyrostatic digunakan, pengobatan dilakukan menggunakan 50-100 ug obat per hari.

Ketika kelenjar tiroid diuji, 3 mg "L-thyroxin" diambil untuk tes. Ini digunakan saat perut kosong atau setelah makan makanan ringan untuk sarapan. Seminggu sebelum penelitian dilakukan dosis tunggal obat "L-tiroksin." Instruksi, ulasan pasien yang telah menjalani operasi sehubungan dengan onclogology, merekomendasikan setiap hari untuk menggunakan 150-300 mg alat ini.

Perubahan patologis yang mempengaruhi sistem kardiovaskular memerlukan penggunaan "L-thyroxin" dalam dosis kecil. Pada saat yang sama, jumlah obat yang digunakan harus ditingkatkan secara bertahap, dengan mempertimbangkan hasil dari studi elektrokardiografi.

Dosis obat yang digunakan untuk terapi jangka panjang dalam kaitannya dengan pasien usia lanjut adalah 25 mg, selama 6-12 bulan ditingkatkan menjadi dosis penuh, yang cukup untuk terapi pemeliharaan.

Selama kehamilan (trimester 1 dan 2) dosis besar obat digunakan. Dosis meningkat 25%.

Penggunaan obat selama kehamilan dan menyusui

Selama kehamilan dan menyusui, diperlukan penggunaan khusus L-tiroksin. Dalam kehamilan, dokter disarankan untuk melanjutkan pengobatan hipotiroidisme dengan dosis besar obat. Peningkatan dosis diperlukan karena meningkatnya kandungan globulin pengikat tiroksin. Jumlah hormon tiroid yang menembus ke dalam ASI tidak cukup untuk membahayakan kesehatan anak.

Wanita hamil dilarang menggunakan L-tiroksin dalam hubungannya dengan obat-obatan thyrostatik, karena sebagai hasil dari mengambil L-thyroxin, mungkin ada kebutuhan untuk meningkatkan dosis thyreostatics, yang memiliki kemampuan untuk melewati sawar plasenta dan memprovokasi perkembangan hipotiroidisme pada janin.

Menyusui melibatkan penggunaan alat secara hati-hati dan hanya dalam dosis yang telah direkomendasikan oleh dokter, di bawah pengawasannya.

Penerimaan "L-tiroksin" untuk menurunkan berat badan

Mungkin penggunaan sarana "L-tiroksin" untuk menurunkan berat badan. Ulasan menegaskan bahwa obat itu benar-benar memiliki kemampuan untuk menghilangkan kelebihan berat badan. Ketika Anda perlu menyingkirkan pound ekstra, L-tiroksin digunakan setiap hari dengan dosis 50 mg. Jumlah obat ini diambil dua kali, diperlukan pada paruh pertama hari itu. Selain itu, β-blocker digunakan, dosis yang diperlukan yang diatur tergantung pada denyut nadi.

Dosis awal "L-tiroksin" secara bertahap disesuaikan hingga 150-300 mcg. Jumlah obat ini dibagi menjadi 3 dosis, yang harus dilakukan tidak lebih dari 18:00. Hal ini diperlukan untuk meningkatkan tidak hanya dosis L-tiroksin. Untuk menurunkan berat badan (ulasan mengkonfirmasi ini), peningkatan dosis harian β-blocker juga diperlukan. Dosis obat diatur secara individual. Itu ditugaskan dengan benar, jika saat istirahat denyut nadi adalah 60-70 ketukan. dalam beberapa menit Jika ada efek samping yang diucapkan, kurangi dosis obat.

Untuk berat badan cukup tentu saja, durasi yang sesuai dengan 4-7 minggu. Tidak perlu tiba-tiba meninggalkan obat, itu harus dilakukan dengan lancar. Diterapkan berarti setiap 14 hari dikonsumsi dalam jumlah yang lebih kecil. Jika metode menurunkan berat badan ini menyebabkan diare, "Loperamide" harus ditambahkan ke obat yang digunakan. Obat ini diminum dalam kapsul setiap hari (1 atau 2 tetes.). "L-thyroxin" diperlakukan dengan kursus, mengamati interval setidaknya 3-4 minggu.

Efek samping

Pertimbangkan reaksi negatif dari tubuh setelah mengonsumsi obat "L-thyroxin" - efek samping. Ulasan mencerminkan tidak adanya efek samping dalam kasus di mana obat diambil sesuai dengan semua rekomendasi dari dokter dan di bawah kendalinya. Pasien yang sensitif terhadap aksi L-tiroksin dapat mengembangkan alergi. Dalam kasus lain, terutama overdosis yang mengarah ke fakta bahwa efek samping berkembang dengan pengobatan dengan L-thyroxin. Laporan ulasan bahwa efek berikut dapat terjadi:

  • extrasystole, stenocardia, aritmia, takikardia, palpitasi;
  • kejang, demam, kelemahan berat, penurunan berat badan, hipertermia, hiperhidrosis;
  • gangguan menstruasi;
  • sakit kepala, tremor, gelisah, insomnia, tumor pseudo-otak;
  • gatal, ruam, angioedema;
  • muntah dan diare.

Pada pengungkapan efek samping diperlukan untuk mengurangi dosis obat "L-thyroxin". Ulasan juga melaporkan penghentian pengobatan singkat dalam kasus seperti itu.

Ada informasi tentang kematian mendadak setelah dosis lama obat dosis tinggi, yang memicu pelanggaran hati.

Ketika efek samping hilang, perawatan berlanjut. Namun, dalam hal ini, dosis baru dipilih dengan hati-hati. Reaksi alergi membutuhkan penghentian obat.

Instruksi khusus

Hormon tiroid, digunakan dalam dosis kecil, mengarah pada munculnya efek anabolik, dan dalam dosis besar - dengan manifestasi efek katabolik yang kuat pada metabolisme protein.

Untuk menentukan dosis obat yang tepat secara tepat, pasien akan diperiksa terlebih dahulu, kemudian, berdasarkan indikator yang diperoleh, dosis yang diperlukan dipilih. Untuk wanita, norma tiroksin adalah 71-142 nmol / l, untuk pria - 59-135 nmol / l.

Setelah pengangkatan kelenjar tiroid, penurunan total T4 tiroksin biasanya diamati. Hasil yang sama juga hadir setelah perawatan hiperdungsi tiroid, pengobatan dengan obat yang mengandung yodium radioaktif, serta dengan tiroiditis autoimun. Norma zat ini adalah 9-19,1 nmol / l. Penurunan T4 tiroksin menunjukkan adanya hipotiroidisme dan memerlukan pengobatan.

Analog, ulasan

"L-thyroxin" memiliki analog yang efektif, salah satunya adalah "Eutiroks". Apa yang lebih baik - "Eutiroks" atau "L-thyroxin"? Ulasan menunjukkan bahwa obat-obatan ini diberikan dengan cara yang sama dan diresepkan untuk mengobati gangguan yang sama. Berarti memiliki kontraindikasi yang sama, yang berarti bahwa tindakan "Eutirox" mirip dengan aksi "L-tiroksin". Kedua obat tersebut efektif, yang berarti tidak masalah apa yang harus dipilih - Eutirox atau L-thyroxin. Ulasan menunjukkan bahwa yang asli dapat digantikan oleh analog. Untuk analog struktural, kecuali untuk obat "Eutiroks", termasuk "L-thyroxin 50" dan "L-thyroxin 100", "Levothyroxine", "Bagotiroks".

Ulasan tentang obat "L-tiroksin" dalam banyak kasus positif. Alat ini mengembalikan keseimbangan hormon dalam tubuh, yang sangat meningkatkan kesehatan secara keseluruhan. Meskipun banyak ulasan bagus, ada juga yang negatif. Mereka terutama terkait dengan efek samping yang kadang-kadang terjadi pada obat.

Penting untuk memahami bahwa "L-thyroxin" dapat diobati hanya setelah diresepkan oleh dokter, dan hanya jika fungsi tiroid berkurang terdeteksi. Pelanggaran seperti itu sering mengarah ke satu set pound tambahan. Apa ulasan ayunan tentang penggunaan alat ini untuk menurunkan berat badan, kita dapat menyimpulkan bahwa koreksi dengan penggunaannya benar-benar mungkin. Efek yang sangat baik diamati ketika menggabungkan metode ini dengan diet rendah karbohidrat. Jangan mulai mengonsumsi obat "L-thyroxin", jika kelenjar tiroid berfungsi normal.

Interaksi dengan obat lain

Pertimbangkan reaksi tubuh, yang mungkin ada dalam perawatan alat asli "L-thyroxine" atau analog, misalnya, "L-thyroxin 100". Ulasan menunjukkan bahwa saat memakai obat ini dengan pengobatan antidiabetes menjadi kurang efektif.

Jika diperlukan untuk melakukan perawatan yang kompleks, pembekuan darah secara teratur diperlukan. Dengan kinerja yang buruk, kurangi dosis antikoagulan.

Obat ini tidak dianjurkan untuk dikonsumsi bersamaan dengan protease inhibitor, karena dalam hal ini tindakannya mungkin lemah.

"Kolestiramin" dan "Kolestipol" mengganggu penyerapan "L-tiroksin dan agen sejenis, misalnya, obat" L-thyroxin 50 ". Ulasan berisi informasi tentang perlunya menggunakan obat tidak lebih dari 4-5 jam sebelum mengambil Kolestiramin dan Kolestipol.

Persiapan berdasarkan besi, kalsium karbonat dan aluminium memperburuk efek "L-thyroxin", oleh karena itu obat ini diambil tidak lebih dari 2 jam sebelum digunakan.

Ketika meresepkan obat lain, dokter harus mempertimbangkan tidak hanya karakteristik individu pasien, tetapi juga interaksi mereka dengan L-thyroxin. Maka risiko mengembangkan tindakan yang tidak diinginkan akan minimal, dan efektivitas L-tiroksin akan menjadi maksimal.

Anda Mungkin Seperti Hormon Pro