Hari ini dalam struktur penyakit kelenjar tiroid, proses patologis yang disebabkan oleh gangguan sistem pertahanan tubuh menjadi lebih umum.

Kecerdikan dari penyakit-penyakit seperti itu tidak hanya terletak pada perjalanan laten jangka panjang mereka, tetapi juga dalam kebutuhan untuk menerapkan metode diagnostik khusus.

Secara khusus, untuk tujuan ini, penentuan konsentrasi antibodi terhadap peroksidase tiroid (AT-TPO) digunakan dalam endokrinologi.

Indikator ini berfungsi sebagai kriteria klinis yang penting untuk menilai perubahan struktural dan fungsional pada kelenjar tiroid. Oleh karena itu, jika ditetapkan bahwa titer AT-TPO sangat meningkat, spesialis harus menjawab pertanyaan tentang apa artinya, apa cara untuk memperbaiki penyakit dan bagaimana menghindari risiko komplikasi.

Antibodi ke TPO

Antibodi untuk TPO adalah autoantibodi sistem pertahanan tubuh, sekresi yang merupakan hasil dari respon imun yang tidak memadai, dengan hasil bahwa enzim sendiri, thyroperoxidase, dianggap sebagai agen asing. Yang terakhir ini terletak di permukaan sel-sel kelenjar tiroid dan terlibat dalam sintesis hormon tiroid.

Batas atas dari kandungan normal AT-TPO dalam darah orang sehat adalah hingga 30 U / ml. Untuk mendapatkan hasil yang paling dapat diandalkan selama analisis, itu diambil di pagi hari dengan perut kosong, sementara pada malam prosedur perlu untuk menghilangkan aktivitas fisik yang berlebihan, situasi stres, serta merokok dan konsumsi alkohol.

Kapan AT-TPO dinaikkan?

AT to TPO meningkat - apa artinya? Peningkatan konsentrasi antibodi terhadap thyroperoxidase terjadi dengan penyakit-penyakit berikut:

  • tiroiditis autoimun;
  • Penyakit Basedow;
  • tiroiditis pascapartum;
  • infeksi virus;
  • penyakit autoimun non-tiroid yang sering turun-temurun, misalnya, rheumatoid arthritis, lupus eritematosus sistemik, kolagenosis, vitiligo, dll.

Di antara penyebab lain dari kondisi patologis ini dapat diidentifikasi:

  • diabetes mellitus;
  • gagal ginjal kronis;
  • iradiasi sebelumnya di kepala dan leher;
  • traumatisasi organ endokrin;
  • rematik.

Jika over-normalisasi AT-TPO didiagnosis, maka kembali melakukan analisis ini untuk menilai dinamika indikator ini tidak berarti, karena hanya berfungsi untuk mengkonfirmasi atau mengecualikan penyakit tertentu, dan tidak untuk mengevaluasi efektivitas terapi.

Faktor risiko

Di antara faktor-faktor utama yang dapat menyebabkan peningkatan tingkat antibodi terhadap thyroperoxidase, perhatian ditarik ke:

  • hipotiroidisme idiopatik;
  • disfungsi tiroid pascamelahirkan;
  • tiroiditis autoimun;
  • gondok beracun nodular;
  • hipertiroidisme;
  • tiroiditis limfomatous dan subakut kronis;
  • Penyakit Basedow;
  • proses autoimun dari lokalisasi extrathyroid.

Siapa yang menunjukkan definisi penyakit autoimun?

Definisi AT-TPO titer digunakan dalam situasi klinis berikut:

  • Untuk menetapkan faktor etiologi dalam pengembangan hipotiroidisme subklinis atau manifest;
  • Peningkatan volume jaringan tiroid asal tidak diketahui.
  • Sebelum memulai terapi obat menggunakan amiodarone, persiapan lithium dan interferon, karena obat ini secara signifikan meningkatkan kemungkinan proses negatif pada kelenjar tiroid ketika membawa antibodi ke thyroperoxidase.
  • Dalam kasus dugaan penyakit tiroiditis Hashimoto atau Basedov-Graves.
  • Dengan tanda-tanda ultrasound yang baru ditemukan dari perubahan patologis dalam struktur gema kelenjar tiroid.
  • Wanita yang merencanakan kelahiran dengan peningkatan konsentrasi tirotropin lebih dari 2,5 mU / l. Kombinasi hiperproduksi hormon perangsang tiroid dan AT-TPO menimbulkan pertanyaan terapi penggantian hormon.
  • Myxedema pretibial.
  • Ketika bayi menunjukkan gejala hipertiroidisme atau penyakit Graves yang mempengaruhi ibu mereka.
  • Jika Anda memiliki masalah dengan konsepsi.
  • Keguguran kebiasaan.

Perlu dicatat bahwa dalam 10% populasi dewasa ada peningkatan titer antibodi terhadap TPO tanpa adanya gangguan dalam keadaan fungsional kelenjar tiroid.

Konsekuensi dari sindrom

Dengan peningkatan yang berkepanjangan di tingkat AT-TPO, sejumlah komplikasi dapat berkembang.

  1. Tiroiditis pascapartum. Biasanya berkembang 8–12 minggu setelah melahirkan dan terjadi pada 5–10% kasus. Telah ditetapkan bahwa pada wanita dengan antibodi terhadap thyroperoxidase, komplikasi ini terjadi dua kali lebih sering.
  2. Peningkatan kemungkinan manifestasi hipotiroidisme atau kejengkelan dari keadaan hipofungsional kelenjar tiroid yang ada.
  3. Peningkatan risiko aborsi spontan, kelainan janin dan masalah obstetrik lainnya.

Terapi klinis

Taktik terapeutik untuk titer antibodi abnormal terhadap thyroperoxidase didasarkan pada pendekatan individual dan mencakup koreksi penyakit tiroid yang menyebabkan munculnya darah penanda diagnostik proses autoimun ini. Di antara mereka, patologi berikut ini paling umum.

Penyakit tiroid ditemukan pada kedua jenis kelamin, tetapi persentase morbiditas di antara wanita lebih tinggi. Kelenjar tiroid: penyakit pada wanita dan pria, serta perbedaan gejala, akan dibahas lebih lanjut di artikel.

Apakah berbahaya untuk meningkatkan hormon TSH selama kehamilan dan gejala apa yang akan membantu mengenali penyakit, baca di sini.

Karena penyakit tiroid pada wanita bukanlah kejadian yang langka, tidak akan berlebihan untuk mengetahui tentang gejala kehadiran patologi. Tautan ini http://gormonexpert.ru/zhelezy-vnutrennej-sekrecii/shhitovidnaya-zheleza/simptomy-zabolevaniya-u-zhenshhin-lechenie.html semua tentang tanda-tanda penyakit tiroid pada wanita dan metode perawatan.

Penyakit Basedova

Penyakit Berbasis-Graves, atau gondok beracun difus - salah satu penyakit autoimun yang paling umum, terjadi dengan gejala hipertiroidisme yang nyata. Ini ditandai oleh:

  • demam derajat rendah;
  • takikardia;
  • peningkatan tekanan darah;
  • aritmia;
  • iritabilitas, iritabilitas;
  • peningkatan berkeringat;
  • tremor tubuh dan anggota badan;
  • berat badan, dll.

Dalam hal ini, penunjukan obat thyreostatic (Tiamazol, Propitsil dan lain-lain), menghalangi fungsi kelenjar tiroid.

Efek terapeutik yang baik pada gondok beracun difus ditunjukkan oleh terapi radioiodine, yang relatif aman, tetapi kontraindikasi pada kehamilan.

Tiroiditis autoimun (AIT)

Onset klasik penyakit ini ditandai dengan perkembangan tirotoksikosis transien, yang berlangsung beberapa bulan. Karena penyakit ini terkait dengan proses destruktif dan hipertiroidisme dikaitkan dengan pelepasan hormon tiroid ke dalam darah dari folikel yang hancur, dan bukan dengan hiperfungsi kelenjar tiroid (seperti pada penyakit Graves), koreksi ini tidak melibatkan penggunaan thyrostatics. Selama periode ini, beta-adrenergic blocker ditampilkan sebagai terapi simtomatik (untuk menghilangkan takikardia, keringat berlebih, tremor, dll.).

Sampai saat ini, metode khusus pengobatan AIT tidak ada. Menurut pengamatan klinis, penggunaan imunosupresan, imunomodulator, glukokortikosteroid, plasmapheresis dan cara lain untuk menghentikan perkembangan proses patologis pada jaringan tiroid tidak efektif; Selain itu, dengan penggunaan jangka panjang mereka, ada risiko tinggi mengembangkan komplikasi serius.

Pendekatan saat ini untuk pengobatan penyakit endokrin ini didasarkan pada terapi penggantian hormon. Hal ini ditentukan hanya dalam hal manifestasi hipotiroidisme, yang merupakan hasil dari tiroiditis Hashimoto jangka panjang. Di antara gejala-gejalanya adalah:

  • hipotermia;
  • kegemukan dengan nafsu makan yang diawetkan;
  • kelesuan, apati;
  • berpikir dan berbicara lambat;
  • gangguan memori;
  • bradikardia;
  • hipotensi;
  • kulit kering;
  • mialgia;
  • arthralgia.

Jika bahkan hipotiroidisme subklinis terdeteksi pada wanita hamil, Levothyroxine harus diberikan segera.

Perlu dicatat bahwa penggunaan analog hormon tiroid untuk pengobatan AIT (keberadaan tingkat AT-TPO dan / atau tanda-tanda echografi proses autoimun yang signifikan) tanpa mengganggu kelenjar tiroid (tingkat TSH adalah normal) tidak tepat.

Peningkatan titer antibodi terhadap thyroperoxidase tidak dapat menjadi tanda mutlak tiroiditis Hashimoto, karena perubahan seperti itu ditemukan dalam serum darah dan pada orang sehat yang tidak pernah mengembangkan penyakit.

Tiroiditis pascapartum

Tiroiditis pascapartum bermanifestasi dalam waktu satu tahun setelah kelahiran bayi.

Dalam varian klasik, debut penyakit ini ditandai oleh perkembangan fase hipertiroid, yang, seperti dalam kasus AIT, tidak memerlukan penunjukan thyreostatics.

Sering terjadi secara laten, tetapi keluhan iritasi, tremor, dan takikardia mungkin terjadi. Dalam hal ini, beta-blocker dapat ditugaskan.

Ketika penyakit ini masuk ke tahap hipotiroid, terapi penggantian hormon digunakan, yang berlangsung dari 9 hingga 12 bulan. Namun, wanita dengan tiroiditis yang ditunda memerlukan pemantauan fungsi tiroid secara teratur dan, jika perlu, koreksi (misalnya, dengan hipotiroidisme persisten).

Kesimpulan

Tentu saja, tanda-tanda penyimpangan dalam pekerjaan organ sekresi internal ini harus berfungsi sebagai alasan untuk menghubungi spesialis, tetapi setiap orang tidak boleh lupa tentang langkah-langkah pencegahan, misalnya, kunjungan rutin ke ahli endokrinologi dan pemindaian ultrasonografi kelenjar tiroid.

Selama kehamilan, restrukturisasi seluruh organisme, terutama sistem hormonal. Apa yang perlu Anda ketahui jika TSH diturunkan dan gejala apa yang mungkin berkontribusi pada keadaan ketidakseimbangan hormon, kami akan menceritakannya dalam artikel.

Apa itu tumor folikel kelenjar tiroid dan bagaimana membedakan proses ganas dari jinak, lihat tautan ini.

58 Antibodi terhadap peroksidase tiroid

Autoantibodi ke enzim sel-sel tiroid.

Antibodi terhadap enzim sel-sel tiroid yang terlibat dalam sintesis hormon tiroid.

Antibodi terhadap peroksidase tiroid merupakan indikator agresi sistem kekebalan tubuh dalam hubungannya dengan organismenya sendiri. Peroksidase tiroid memberikan pembentukan bentuk aktif yodium, yang mampu dimasukkan dalam proses iodifikasi tiroglobulin. Antibodi ke enzim menghalangi aktivitasnya, akibatnya sekresi hormon tiroid berkurang (T4, T3). Namun, AT-TPO hanya bisa menjadi "saksi" dari proses autoimun.

Antibodi anti-thyroperoxidase adalah tes yang paling sensitif untuk mendeteksi penyakit tiroid autoimun. Biasanya, penampilan mereka adalah pergeseran pertama yang diamati dalam perjalanan mengembangkan hipotiroidisme karena tiroiditis Hashimoto. Ketika menggunakan metode yang cukup sensitif, AT-TPO ditemukan pada 95% orang dengan tiroiditis Hashimoto, dan sekitar 85% pasien dengan penyakit Graves. Deteksi AT-TPO selama kehamilan menunjukkan risiko tiroiditis pascapartum pada ibu dan kemungkinan pengaruhnya terhadap perkembangan anak.

Batas referensi sangat bergantung pada metode penelitian yang digunakan. Tingkat rendah AT-TPO kadang-kadang dapat ditemukan pada orang sehat. Masih belum jelas apakah ini dapat mencerminkan norma fisiologis, apakah merupakan prekursor tiroiditis autoimun, atau merupakan masalah spesifisitas metode.

Bayi baru lahir:

  • Hipertiroidisme.
  • Tingginya tingkat AT-TPO atau penyakit Graves pada ibu.

Orang dewasa:

  • Diagnosis banding hipertiroidisme.
  • Diagnosis banding hipotiroidisme.
  • Goiter
  • Penyakit Graves (gondok beracun difus).
  • Tiroiditis kronis (Hashimoto).
  • Ophthalmopathy: peningkatan jaringan mata (dugaan penyakit Graves euthyroid).
  • Ketat bengkak pada kaki (myxedema peritibial).

Satuan ukuran di laboratorium INVITRO: U / ml.

Nilai referensi: < 5,6 Ед/мл.

Peningkatan AT-TPO:

  1. Penyakit Graves (gondok beracun menyebar);
  2. gondok beracun nodular;
  3. tiroiditis subakut (de Creven);
  4. disfungsi tiroid pascamelahirkan;
  5. tiroiditis kronis (Hashimoto);
  6. hipotiroidisme idiopatik;
  7. tiroiditis autoimun;
  8. penyakit autoimun non-tiroid.

58, Antibodi terhadap peroksidase tiroid (AT-TPO, antibodi mikrosomal, anti-tiroid)

Antibodi terhadap enzim sel-sel tiroid yang terlibat dalam sintesis hormon tiroid.

Antibodi terhadap peroksidase tiroid merupakan indikator agresi sistem kekebalan tubuh dalam hubungannya dengan organismenya sendiri. Peroksidase tiroid memberikan pembentukan bentuk aktif yodium, yang mampu dimasukkan dalam proses iodifikasi tiroglobulin. Antibodi ke enzim menghalangi aktivitasnya, akibatnya sekresi hormon tiroid berkurang (T4, T3). Namun, AT-TPO hanya bisa menjadi "saksi" dari proses autoimun.

Antibodi anti-thyroperoxidase adalah tes yang paling sensitif untuk mendeteksi penyakit tiroid autoimun. Biasanya, penampilan mereka adalah pergeseran pertama yang diamati dalam perjalanan mengembangkan hipotiroidisme karena tiroiditis Hashimoto. Ketika menggunakan metode yang cukup sensitif, AT-TPO ditemukan pada 95% orang dengan tiroiditis Hashimoto, dan sekitar 85% pasien dengan penyakit Graves. Deteksi AT-TPO selama kehamilan menunjukkan risiko tiroiditis pascapartum pada ibu dan kemungkinan pengaruhnya terhadap perkembangan anak.

Batas referensi sangat bergantung pada metode penelitian yang digunakan. Tingkat rendah AT-TPO kadang-kadang dapat ditemukan pada orang sehat. Masih belum jelas apakah ini dapat mencerminkan norma fisiologis, atau merupakan prekursor tiroiditis autoimun, atau masalah spesifisitas metode.

  • Hipertiroidisme.
  • Tingginya tingkat AT-TPO atau penyakit Graves pada ibu.

Interpretasi hasil penelitian mengandung informasi untuk dokter yang hadir dan bukan diagnosis. Informasi dalam bagian ini tidak dapat digunakan untuk diagnosis diri dan perawatan diri. Diagnosis yang akurat dibuat oleh dokter, menggunakan kedua hasil pemeriksaan ini dan informasi yang diperlukan dari sumber lain: anamnesis, hasil pemeriksaan lain, dll.

Satuan ukuran di laboratorium Independen INVITRO: U / ml.

Att ke tpo invitro

AT-TPO menghasilkan 74,1 dalam seorang anak berusia 5 tahun Meskipun norma ditulis 5.6.Bagaimana kita bisa melakukan apa yang menakutkan? Dapatkah kita diperlakukan atau haruskah kita? Apa artinya itu? Saya sangat khawatir, kami juga menyumbangkan glukosa 4,7 pada bulan Februari, dan sekarang 6,4, anak berusia 5 tahun, bagaimana? Ada 61,6 lebih neutrofil di negara kami yang melampaui 6%.

Julia sayang! Peningkatan titer antibodi terhadap peroksidase tiroid berbicara tentang kerusakan autoimun pada kelenjar tiroid. Karena seringnya hasil dari patologi ini adalah hipotiroidisme (pengurangan fungsi organ), saya menyarankan Anda untuk memantau tingkat TSH setiap tahun (tes No. 56). Untuk menilai risiko terkena diabetes, disarankan untuk mengulang tes glukosa darah (tes No. 16) dan melakukan tes darah untuk hemoglobin terglikasi (uji No. 18). Penyimpangan tes darah klinis ini bisa menjadi varian norma, atau berbicara tentang proses peradangan. Karena Anda tidak menunjukkan keluhan, kami sarankan Anda menghubungi dokter anak Anda untuk menentukan taktik lebih lanjut. Informasi lebih rinci tentang harga penelitian dan persiapannya dapat ditemukan di situs web Laboratorium INVITRO di bagian: “Analisis dan harga” dan “Profil Penelitian”, serta dengan menelepon 8 (800) 200-363-0.

Anda dapat meninggalkan komentar:

Harap pahami bahwa karena sejumlah besar pertanyaan, para dokter-konsultan INVITRO tidak melakukan korespondensi dengan pasien, untuk jawaban terperinci kami mengundang Anda ke konsultasi langsung di salah satu kantor medis kami.

Antibodi terhadap thyroperoxidase (autoantibodi peroksidase tiroid)

Pengambilan sampel darah dilakukan dengan perut kosong (setidaknya 8 dan tidak lebih dari 14 jam puasa). Anda bisa minum air tanpa gas.

Metode Penelitian: ILA

Thyroperoxidase (TPO) adalah enzim dari sel-sel folikel kelenjar tiroid. Deteksi AT-TPO adalah tes sensitif untuk mendeteksi tiroiditis autoimun. Dalam kasus yang jarang terjadi, AT-TPO tidak dapat dideteksi dalam kasus-kasus tiroiditis autoimun yang diverifikasi secara klinis (USG, tusukan). Peningkatan moderat dalam tingkat AT-TPO dalam darah ditemukan pada 5-10% orang sehat.

INDIKASI UNTUK PENELITIAN:

  • Tiroiditis autoimun;
  • Kontrol dinamis pasien dengan tiroiditis autoimun.

INTERPRETASI HASIL:

Nilai referensi (varian standar):

TENTANG KONTRAINDIKASI YANG MUNGKIN INI DIPERLUKAN UNTUK BERKONSULTASI DENGAN SPESIALIS

Hak Cipta FBUN Pusat Penelitian Institut Epidemiologi, Rospotrebnadzor, 1998-2018

Analisis AT untuk TPO

Sinonim: Antibodi peroksidase anti-tiroid (AT-TPO, antibodi mikrosomal, anti-tiroid)

Kelenjar tiroid dalam tubuh memainkan peran yang bertanggung jawab - produksi zat aktif biologis yang bertanggung jawab untuk proses pertukaran energi antar sel. Sekresi mereka terjadi dengan partisipasi enzim khusus - peroksidase tiroid (TPO), yang memastikan perjalanan normal dari dua reaksi penting: oksidasi iodida dan iodinasi tirosin.

Antibodi (AT) ke TPO terbentuk ketika enzim didefinisikan oleh tubuh sebagai protein asing. Analisis AT-TPO adalah penanda presisi tinggi yang menentukan tingkat agresi sistem kekebalan tubuh terhadap tubuh sendiri, dan memungkinkan untuk mendiagnosis secara tepat penyakit autoimun kelenjar tiroid: gondok beracun difus, tiroiditis, disfungsi tiroid pada bayi.

Informasi umum

Pada thyroperoxidase, yang terletak di permukaan thyrocytes (sel-sel yang menghasilkan T3 dan T4), yaitu. langsung di kelenjar tiroid, sistem kekebalan tubuh tidak merespon. Tetapi hanya sampai titik tertentu. Ketika enzim ini memasuki aliran darah, dan ini terjadi dalam kasus kerusakan pada kelenjar tiroid, dipicu oleh faktor eksternal atau internal, tubuh memulai sintesis aktif autoantibodi peroksidase (AT-TPO).

  • terapi radiasi (dalam pengobatan kanker), paparan sistematis terhadap tubuh (bahaya pekerjaan);
  • cedera kelenjar tiroid sebagai akibat dari memar, pukulan, jatuh, tusukan, dll.;
  • tidak berhasil melakukan operasi pada kelenjar;
  • kekurangan atau kelebihan yodium dalam tubuh;
  • proses inflamasi, penyakit infeksi dan virus.

Ketika jumlah antibodi meningkat, penghancuran besar-besaran sel-sel tiroid peroksidase dan folikuler yang mensekresikan T3 dan T4 dimulai. Akibatnya, konsentrasi hormon-hormon ini dalam darah meningkat secara dramatis. Kondisi ini didiagnosis sebagai tirotoksikosis autoimun. Kemudian, selama 1,5-2 bulan, T3 dan T4 keluar dari tubuh, dan tingkat darah mereka turun. Pada saat yang sama, tidak ada kemungkinan untuk mengisi kekurangan hormon, sejak saat itu sel-sel yang menghasilkan mereka benar-benar hancur. Hypothyroidism berkembang.

Jika jumlah AT meningkat secara moderat, maka selama beberapa dekade mereka akan, selangkah demi selangkah, menghancurkan sel-sel kelenjar tiroid dan secara bertahap mengurangi jumlah hormon yang diproduksi. Akibatnya, pasien akan mengembangkan ketidakcukupan fungsi kelenjar tiroid, dan akan ada kekurangan hormon-hormon iodinasi yang paling penting (T3 dan T4). Ini adalah hipotiroidisme yang sama.

Tes AT-TPO memungkinkan untuk mendiagnosis kondisi patologis dengan akurasi tinggi, koreksi yang memerlukan penggunaan terapi penggantian hormon (HRT). Dengan dosis hormon sintetis (levostericin) yang dipilih dengan tepat, strategi perawatan ini memberikan efek klinis yang stabil dan tahan lama.

Indikasi untuk analisis

Selain indikasi langsung (diagnosis penyakit autoimun kelenjar tiroid), ahli endokrin dapat meresepkan analisis AT untuk TPO dalam kasus-kasus berikut:

  • menentukan risiko hipotiroidisme neonatal (ketidakcukupan fungsi tiroid pada bayi baru lahir), jika ibu memiliki riwayat penyakit kelenjar atau antibodi terhadap TPO terdeteksi;
  • skrining pada trimester pertama kehamilan untuk menentukan risiko tiroiditis (radang kelenjar tiroid);
  • skrining pada wanita hamil dengan konsentrasi TSH (thyroid-stimulating hormone)> 2,5;
  • penentuan risiko keguguran, aborsi spontan (keguguran);
  • diagnosis infertilitas wanita;
  • penilaian struktur dan kondisi kelenjar tiroid sebelum meresepkan obat (HRT, amiodarone, interferon, lithium atau persiapan yodium, dll.);
  • diagnostik hipotiroidisme, gondok (peningkatan ukuran kelenjar), tiroiditis, tirotoksikosis (sekresi berlebihan hormon iodinasi);
  • klarifikasi hasil USG (US), yang mengungkapkan pelanggaran struktur (heterogenitas) kelenjar tiroid.

Pertanyaan tentang kelayakan pengujian antibodi terhadap thyroperoxidase dapat dipecahkan oleh ahli endokrin, ginekolog, ahli syaraf, ahli diagnostik fungsional, atau dokter umum. Spesialis yang sama terlibat dalam memecahkan kode hasil analisis dan merencanakan program pengobatan untuk patologi yang diidentifikasi.

Norma untuk AT-TPO

Semua studi endokrinologi (instrumental dan laboratorium) harus dilakukan di institusi medis yang sama, karena nilai referensi AT-TPO di laboratorium yang berbeda mungkin berbeda.

  • Untuk antibodi terhadap peroksidase tiroid, indikator disetel menjadi 5,6 U / ml.
  • Pada wanita dengan menopause, batas-batas norma agak bergeser ke atas.

AT-TPO di atas normal

Peningkatan nilai dapat menunjukkan adanya:

  • gondok beracun menyebar (Graves disease);
  • gondok beracun nodular;
  • tiroiditis (autoimun, subakut (penyakit de Kreven), kronis (penyakit Hashimoto));
  • disfungsi tiroid pascamelahirkan;
  • hipotiroidisme idiopatik;
  • diabetes;
  • rheumatoid arthritis (kerusakan pada sendi dan jaringan ikat);
  • lupus erythematosus (patologi autoimun di mana jaringan ikat dan kulit terpengaruh);
  • vaskulitis (lesi dinding pembuluh darah), dll.

Faktor-faktor berikut mungkin memberikan peningkatan palsu dalam AT-TPO:

  • predisposisi genetik;
  • pengobatan dengan yodium atau obat lain;
  • penyakit kronis pada tahap akut;
  • cedera atau operasi pada kelenjar tiroid.

Sebagai referensi: sekitar 5% populasi dunia menderita penyakit autoimun kelenjar tiroid. Ini sekitar 350 juta pasien. Dalam 10% dari antibodi yang tersisa untuk TPO, mereka dapat meningkat tanpa mempengaruhi kelenjar atau disebabkan oleh proses sistemik dan autoimun lainnya.

Tes untuk AT-TPO untuk wanita hamil

Pemeriksaan antibodi terhadap peroksidase tiroid selama kehamilan dilakukan untuk ibu di masa depan dengan tujuan profilaksis. Jika konsentrasi antibodi terhadap TPO tinggi, maka risiko tiroiditis pascapartum meningkat sebesar 50%.

Menurut statistik, patologi berkembang pada 5-10% wanita setelah melahirkan. Kelenjar tiroid di bawah pengaruh AT perlahan-lahan runtuh, setelah itu tirotoksikosis (tubuh jenuh dengan hormon iodized) berkembang. Kadang-kadang fungsi kelenjar dipulihkan secara mandiri, tetapi 1/3 pasien dapat mengembangkan hipotiroidisme, kekurangan hormon kronis, yang membutuhkan terapi hormon sistematis.

Jika tingkat hormon tiroid lain (T3, T4, TSH) meningkat pada trimester pertama, endokrinologis akan meresepkan tes AT-TPO.

Persiapan untuk analisis

Untuk penelitian ini digunakan darah vena (dalam volume sekitar 5 ml). Pengambilan sampel darah dilakukan di pagi hari (hingga pukul 11.00). Pada titik ini, konsentrasi antibodi dan hormon endokrin dalam darah mencapai maksimum.

  • Darah untuk analisis diambil hanya dengan perut kosong;
  • Segera sebelum manipulasi, itu diizinkan untuk minum hanya air non-karbonasi murni;
  • Pada hari prosedur (dari pagi sampai waktu pengambilan sampel darah), minum obat apa saja, merokok, menggunakan permen karet juga dilarang;
  • Pada malam tidak dapat minum alkohol, energi dan minuman tonik lainnya (teh kuat, kopi);
  • Sebulan sebelum tes, perlu untuk membatalkan persiapan hormonal dan, mungkin, program medis lainnya (berkonsultasi dengan dokter). Asupan yodium dihentikan beberapa hari sebelum donor darah.

Kontraindikasi relatif terhadap analisis AT-TPO:

  • operasi besar baru-baru ini, trauma;
  • kehadiran proses peradangan di dalam tubuh;
  • ketidakmampuan untuk membatalkan pengobatan dengan obat-obatan yang secara langsung mempengaruhi hasil penelitian.

Konsentrasi hormon dan antibodi mereka meningkat dengan tekanan fisik atau emosional. Oleh karena itu, dalam setengah jam sebelum ujian, kedamaian penuh harus diperhatikan.

Artikel kami yang lain tentang hormon tiroid:

Penugasan analisis untuk antibodi terhadap TPO dan interpretasi hasil

Penetrasi mikroorganisme patogen mengarah ke produksi antibodi, yang merupakan protein khusus, dan sintesis mereka diproduksi oleh sel-sel sistem kekebalan tubuh. Ada situasi ketika produksi antibodi diamati terhadap sel-sel sehat dari tubuh manusia.

Analisis antibodi terhadap TPO dalam beberapa tahun terakhir telah menjadi penelitian yang cukup populer, yang diresepkan untuk hampir semua orang yang beralih ke endokrinologis untuk penyakit tiroid.

Nilai antibodi terhadap TPO

AT TPO: Karakteristik dan Peran

Peroksidase tiroid adalah salah satu antigen penting dari kelenjar tiroid yang mana sel kekebalan bereaksi. Enzim semacam itu mengambil bagian aktif dalam pembentukan yodium bentuk aktif dan dianggap sebagai katalis untuk reaksi produksi hormon tiroid. Berkat antibodi terhadap peroksidase tiroid, enzim diblokir dan hasilnya adalah penurunan produksi hormon T3 dan T4.

Produksi antibodi untuk TPO dilakukan oleh B-limfosit dalam hal bahwa mereka mulai merasakan peroksidase tiroid sebagai protein asing. Efek dari antibodi seperti pada sel-sel kelenjar tiroid dimulai, yang menyebabkan kerusakan bertahap.

Akumulasi besar antibodi tersebut mengarah pada fakta bahwa ada penghancuran besar sel-sel tiroid, di mana ada produksi hormon T3 dan T4.

Semua ini berakhir dengan peningkatan tajam dalam kadar hormon dan perkembangan tirotoksikosis. Tingkat sel yang menghasilkan hormon tiroid pada periode iklim sangat berkurang sehingga mereka tidak dapat memastikan perkembangan penuh dari tubuh. Semua ini mengarah pada pengembangan hipotiroidisme - ini adalah sindrom klinis, yang diekspresikan dalam kandungan hormon tiroid yang tidak cukup dalam tubuh manusia.

Indikasi untuk penelitian

Para ahli meresepkan untuk melakukan tes darah untuk AT TPO dengan indikasi berikut:

  • deteksi penyakit tiroid autoimun
  • diagnosis pembesaran tiroid
  • ukuran besar jaringan mata
  • pembentukan edema yang padat pada tungkai
  • bukan permulaan kehamilan pada wanita untuk waktu yang lama dan masalah dengan bantalannya
  • prognosis hipertiroid pada pasien berisiko
  • deteksi penyakit hipereriosis atau Graves pada bayi baru lahir yang ibunya menderita penyakit seperti itu
  • diagnosis gondok

Untuk diagnosis tiroiditis autoimun, kriteria berikut dibedakan:

  • tingginya kandungan antibodi terhadap TPO
  • perubahan spesifik pada ultrasound kelenjar tiroid
  • adanya hipotiroidisme subklinis atau berat

Jika salah satu kriteria yang tercantum tidak ada, diagnosis tiroiditis autoimun menjadi tidak mungkin.

Persiapan

Persiapan yang tepat adalah hasil yang dapat diandalkan.

Untuk mendapatkan hasil yang akurat dan dapat diandalkan, dianjurkan untuk melakukan beberapa persiapan untuk tes darah untuk hormon tiroid:

  1. menyumbangkan darah untuk penelitian diperlukan di pagi hari dan selalu dengan perut kosong
  2. Konsumsi makanan terakhir sebelum analisis harus 8-12 jam sebelum prosedur
  3. dianjurkan untuk menghindari kelebihan psiko-emosional dan fisik
  4. mencegah terlalu panas dan hipotermia
  5. Penting untuk menolak mengonsumsi alkohol dan merokok sebelum analisis

Dalam hal pemeriksaan utama dilakukan pada kandungan hormon tiroid, maka dianjurkan 2–4 minggu sebelum tanggal penelitian yang ditunjuk untuk menolak mengambil obat yang mempengaruhi fungsi kelenjar tiroid.

Jika perlu untuk mengontrol keefektifan pengobatan, perlu untuk menolak mengambil obat pada hari analisis untuk hormon dan pastikan untuk mencatat ini dalam bentuk rujukan.

Bahan untuk penelitian ini adalah darah dari vena dan 5 ml cukup untuk mendeteksi konsentrasi antibodi.

Analisis dekode

Hormon hormon dalam darah dan kemungkinan kelainan

Setelah tes darah dilakukan pada AT TPO, spesialis melakukan decoding. Tingkat antibodi tersebut pada pasien hingga 50 tahun berkisar antara 0,0 hingga 35,0 U / l, dan setelah usia ini, levelnya mungkin 0,0-100, U / l.

Peningkatan kadar antibodi terhadap TPO paling sering didiagnosis pada pasien dengan Hashimoto treiditis. Ciri dari patologi ini adalah karena alasan yang tidak diketahui, reaksi autoimun berkembang di tubuh pasien dan ini mengarah pada aktivasi antibodi khusus. Hasilnya adalah efek depresan pada kelenjar tiroid dan ini dimanifestasikan dalam peningkatan ukurannya, yang merupakan salah satu penyebab umum hipotiroidisme.

Praktek medis menunjukkan bahwa tiroiditis Hashimoto pada wanita didiagnosis jauh lebih sering dan pasien lanjut usia adalah kelompok risiko tertentu.

Dengan penyakit ini, antibodi terhadap TPO hadir di sebagian besar penelitian yang dilakukan, yang menegaskan sifat kekebalan dari patologi.

Video yang berguna - Hypothyroidism.

Peningkatan antibodi terhadap enzim peroksidase tiroid diamati:

  • dengan gondok beracun difus
  • dengan tiroiditis dalam bentuk subakut
  • dengan gondok beracun nodular
  • dengan hipotiroidisme idiopatik
  • dengan disfungsi tiroid setelah melahirkan
  • dengan tiroiditis autoimun

Dalam beberapa kasus, kandungan antibodi yang rendah terhadap TPO dapat diamati pada patologi yang tidak terkait dengan gangguan fungsi kelenjar tiroid. Salah satu alasan untuk peningkatan antibodi terhadap TPO setelah lahir mungkin menjadi masalah di kelenjar tiroid.

Biasanya, kondisi patologis seperti tubuh wanita disertai dengan gejala yang membosankan:

  • peningkatan kekeringan kulit
  • rambut rontok dan kerapuhan
  • masalah dengan perhatian
  • kelemahan tubuh

Informasi tentang jumlah antibodi untuk TPO di tubuh pasien memungkinkan untuk mendeteksi berbagai patologi autoimun, serta hipotiroidisme, yang disertai dengan kadar hormon tiroid yang rendah. Mereka memainkan peran penting untuk kesehatan manusia, karena mereka terlibat dalam menciptakan latar belakang hormon tubuh.

Gangguan setidaknya satu organ menyebabkan gangguan dalam fungsi seluruh organisme, dan untuk alasan ini penting untuk mengidentifikasi pelanggaran sedini mungkin. Masalah dengan hormon tiroid merupakan ancaman serius bagi kesehatan manusia, sehingga perilaku antibodi peroksidase tiroid sangat penting.

Pengobatan

Fitur pengobatan patologi

Saat mengungkapkan peningkatan kandungan antibodi terhadap TPO, diperlukan perawatan wajib. Dalam hal ini, jika penelitian dilakukan pada wanita hamil, maka indikator tersebut dapat menunjukkan bahwa setelah melahirkan seorang anak ada bahaya mendapatkan tiroiditis. Selain itu, peningkatan konsentrasi antibodi terhadap TPO membawa ancaman yang signifikan terhadap perkembangan janin anak.

Peningkatan kandungan antibodi menunjukkan bahwa tubuh pasien mengalami kesulitan karena kadar hormon tiroid yang tidak mencukupi dan patologi ini telah disebut hipotiroidisme.

Perkembangan penyakit ini pada masa kanak-kanak dapat menyebabkan gangguan serius pada otak dalam bentuk kretinisme, dan pada orang dewasa, myxedema dapat terbentuk.

Kondisi patologis seperti tubuh dianggap terlalu berbahaya, penyair membutuhkan perawatan tertentu. Penghapusan hipertiroidisme dilakukan dengan bantuan persiapan hormonal, dosis yang dipilih oleh spesialis. Perawatan yang tepat memungkinkan Anda untuk menormalkan kondisi pasien dan mengembalikannya ke kehidupan normal.

Penentuan AT TPO selama kehamilan

Penentuan kadar AT TPO selama kehamilan memungkinkan untuk memprediksi kemungkinan tiroiditis setelah lahir. Praktek medis menunjukkan bahwa risiko ini berlaku beberapa kali pada wanita dengan AT TPO dibandingkan pada pasien tanpa antibodi di dalam tubuh.

Perkembangan tiroiditis pascapartum diamati pada 5-10% wanita, dan ada gangguan fungsi kelenjar tiroid di bawah pengaruh antibodi dan pembentukan tirotoksikosis destruktif yang diamati.

Paling sering, dalam situasi seperti itu, kelenjar tiroid sepenuhnya pulih, namun, beberapa wanita didiagnosis dengan perkembangan hipotiroidisme.

Berdasarkan rekomendasi tertentu, penentuan kandungan AT TPO dilakukan dengan peningkatan TSH lebih dari 2,5 mIU / ml selama kehamilan. Peningkatan levelnya adalah salah satu indikasi untuk menerima livothyroxine saat persalinan.

Melihat kesalahan? Pilih itu dan tekan Ctrl + Enter untuk memberi tahu kami.

Apa antibodi terhadap TPO dan apa yang harus dilakukan ketika membesarkan mereka

Dari virus, bakteri, jamur, tubuh manusia melindungi sistem kekebalan tubuh. Sel-sel sistem pertahanan ini menghasilkan agen khusus - antibodi (AT), senyawa ini menghancurkan sel asing, menghilangkan infeksi.

Namun, sistem kekebalan tubuh manusia tidak selalu berfungsi dengan benar. Penyebab pelanggaran dapat berupa fitur genetik, efek berbahaya dari lingkungan, stres emosional. Jika mekanisme pertahanan gagal, maka ada kemungkinan penyakit autoimun. Penyakit seperti itu timbul karena produksi autoantibodi (antibodi terhadap sel mereka sendiri), sebagai akibatnya, pertahanan tubuh diarahkan terhadap jaringan dan organ mereka.

Penyakit autoimun termasuk glomerulonefritis, diabetes tipe 1, lupus eritematosus sistemik, skleroderma, dll. Hampir semua populasi sel dalam tubuh dapat memprovokasi respon imun yang tidak sesuai. Cukup sering, tirosit (sel-sel tiroid) mengalami agresi. Pada peradangan autoimun di kelenjar, berbagai antibodi terdeteksi.

Tes darah pasien dapat mendeteksi:

  • antibodi terhadap thyroglobulin (antibodi tiroglobulin, AT to TG);
  • antibodi terhadap peroksidase tiroid (autoantibodi peroksidase anti-tiroid, AT-TPO);
  • antibodi terhadap fraksi mikrosomal dari tirosit (Antimicrosomal antibody, AT to MAG);
  • antibodi terhadap reseptor tirotropin (antibodi reseptor hormon stimulasi tiroid, anti-rTTG), dll.

Adanya antibodi terhadap peroksidase tiroid, yaitu. antibodi terhadap TPO. Menentukan konsentrasi senyawa-senyawa ini dalam darah membantu menegakkan diagnosis yang benar dan memilih terapi.

Antibodi enzim tiroid

Biasanya, sintesis hormon tiroid sedang berlangsung di sel-sel kelenjar tiroid. Tiroksin dan triiodothyronine tersusun dari molekul yodium. Peroksidase tiroid membantu untuk menggabungkan elemen jejak ke dalam struktur hormon, enzim inilah yang mendorong munculnya ion yodium aktif dan iodification thyroglobulin.

Hampir semua penyakit tiroid autoimun disertai dengan peningkatan tingkat antibodi terhadap enzim peroksidase dalam darah. Peroksidase tiroid mungkin menjadi target utama untuk proses autoimun, dalam kasus lain hanya salah satu senyawa yang menyebabkan peradangan.

Antibodi terhadap enzim dapat dideteksi pada orang yang sehat, dalam hal ini, titer tinggi menunjukkan risiko tinggi peradangan autoimun. Juga, hasil tersebut dapat menunjukkan tahap awal (praklinis) penyakit.

Menurut statistik AT menemukan:

  • 96% dari pasien dengan tiroiditis autoimun kronis (Hashimoto gondok);
  • 85% pasien dengan gondok beracun difus (penyakit Graves);
  • dalam 10% dari orang yang sehat secara praktis.

Ketika analisis direkomendasikan

Analisis antibodi terhadap TPO biasanya diresepkan oleh ahli endokrinologi, di samping itu, dokter spesialis lainnya juga dapat memberikan arah untuk penelitian ini.

  • AT titer tinggi atau penyakit autoimun pada ibu (untuk bayi baru lahir);
  • penurunan fungsi tiroid (hipotiroidisme);
  • peningkatan fungsi tiroid (tirotoksikosis);
  • nodus di jaringan kelenjar tiroid;
  • peningkatan volume kelenjar tiroid;
  • ophthalmopathy (peradangan autoimun dari jaringan retrobulbar mata);
  • myxidema pretibial (pembengkakan autoimun pada tungkai).

Analisis antibodi terhadap thyroperoxidase dapat direkomendasikan untuk orang setelah USG, jika penelitian mengungkapkan gambaran tiroiditis (heterogenitas struktur, area echogenicity tinggi dan rendah).

Pada wanita yang merencanakan kehamilan, titer antibodi yang tinggi memungkinkan kita untuk memprediksi tiroiditis pascapartum. Juga pada pasien ini risiko memiliki anak dengan hipotiroidisme lebih tinggi.

Analisis ini bahkan dimasukkan dalam daftar pemeriksaan wajib sebelum prosedur fertilisasi in-vitro (IVF).

Hasil penelitian

Konsentrasi antibodi ditentukan dalam U / ml. Laboratorium yang berbeda memberikan rentang norma yang berbeda, batas ini tergantung pada metode dan reagen yang digunakan.

Titer yang ditingkatkan terdeteksi ketika:

  • gondok beracun menyebar;
  • tiroiditis subakut;
  • tiroiditis autoimun kronis;
  • tiroiditis pascapartum;
  • hipotiroidisme idiopatik;
  • gondok beracun nodular;
  • tirotoksikosis yodium yang diinduksi (tipe 1).

Konsentrasi AT-TPO yang berlebihan juga dapat dideteksi pada peradangan autoimun di luar kelenjar tiroid. Jadi, titer yang tinggi dari antibodi ini kadang-kadang ditemukan pada diabetes mellitus tipe 1, skleroderma, dll.

Pada orang sehat, peningkatan antibodi terhadap TPO dapat menjadi temuan yang tidak disengaja selama pemeriksaan medis atau pemeriksaan rutin. Jika hasil analisis tersebut diperoleh, maka diperlukan pemeriksaan tambahan.

Paket diagnostik termasuk:

  • Ultrasound kelenjar tiroid;
  • penentuan thyrotropin (TSH);
  • penentuan hormon tiroid (T4 dan T3).

Profil ultrasound dan hormonal ini memungkinkan kita untuk menarik kesimpulan tentang keadaan kelenjar tiroid. Jika semuanya normal, maka pasien diberikan rekomendasi pencegahan.

Apa yang harus dilakukan dengan peningkatan kadar antibodi

Titer antibodi yang tinggi merupakan manifestasi dari patologi sistem kekebalan tubuh, jika hasil seperti itu diperoleh, maka pengobatan konservatif atau pembedahan mungkin diperlukan.

Tablet untuk eliminasi tirotoksikosis biasanya diperlukan untuk penyakit Graves. Terapi penggantian hormon diresepkan untuk autoimun kronis dan tiroiditis pascamelahirkan. Perawatan bedah paling sering diperlukan untuk gondok beracun nodular, tirotoksikosis yodium yang diinduksi, penyakit Graves.

Tujuan dari metode perawatan ini adalah untuk menghilangkan konsekuensi dari proses autoimun (gondok, gangguan hormonal). Baik pil atau operasi tidak mempengaruhi kerja pertahanan tubuh. Tidak mungkin untuk memblokir sintesis antibodi terhadap peroksidase tanpa kerusakan signifikan pada kesehatan. Untuk alasan ini, penyakit autoimun kelenjar tiroid diperlakukan tanpa menggunakan dana tersebut.

Terlepas dari apakah suatu penyakit tertentu telah didiagnosis, langkah-langkah pencegahan diperlihatkan kepada semua orang dengan titer AT tinggi terhadap peroksidase. Rekomendasi ini membantu mengurangi risiko proses autoimun baru dan laju aliran perubahan yang ada.

Jika AT-TPO lebih tinggi dari biasanya, Anda perlu:

  • tidak merokok;
  • jangan berada di ruangan tempat mereka merokok;
  • hindari sinar matahari langsung (jangan berjemur, berjalan di musim panas dengan topi dan pakaian tertutup);
  • menolak mengunjungi solarium;
  • mengurangi kontak dengan bahan kimia rumah tangga;
  • lebih sering berada di luar ruangan;
  • minum vitamin, suplemen makanan, obat-obatan hanya berdasarkan rekomendasi dokter;
  • makan dengan benar;
  • amati tidur dan terjaga;
  • kurang khawatir;
  • hindari kontak dengan pasien dengan infeksi saluran pernafasan akut dan flu.

Jika hasil tes hormon normal, maka penentuan ulang rutin thyrotropin (TSH) dan tiroksin (T4) lebih lanjut diperlukan. Selain itu, orang-orang dengan peningkatan kadar antibodi terhadap peroksidase harus setiap tahun menjalani scan ultrasonografi kelenjar tiroid dan mengunjungi endokrinologis.

Apa tes darah AT TPO dan decoding hasilnya

Analisis serum AT TPO terkait dengan studi tertentu. Apa tes darah untuk AT TPO? Dalam praktek medis, jenis pemeriksaan laboratorium ini disebut TPO, yang merupakan singkatan dari tes immunosorbent terkait enzim atau analisis immunochemiluminescence. Darah disentrifugasi untuk mendapatkan serum dan kemudian menjalani sistem tes profesional untuk menentukan rasio ATPO.

Definisi konsep

Apa itu ATPO? Singkatan ini berarti antibodi peroksidase tiroid. Ini disajikan sebagai indikator agresi kekebalan dalam kaitannya dengan organisme sendiri. Sebagai hasil dari penetrasi virus dan bakteri dari luar di kelenjar tiroid, antibodi diproduksi yang masuk ke dalam perjuangan melawan mikroorganisme. Dalam kasus pelanggaran proses ini, kegagalan terjadi, di mana antibodi menyerang bukan patogen, tetapi sel yang sehat. Dalam kasus spesifik, efeknya ditargetkan pada peroksidase tiroid dan tiroglobulin. Analisis TPO memungkinkan Anda untuk mengidentifikasi antibodi seperti itu dan mencegah patologi tepat waktu dalam sistem kekebalan tubuh.

Hormon tiroid membantu:

  • Aktivitas penuh otot jantung.
  • Kualitas kerja sistem pernapasan.
  • Aliran proses pertukaran panas dalam tubuh.
  • Pertumbuhan dan pembentukan tubuh fisik.
  • Penyerapan oksigen yang kuat.
  • Tingkatkan motilitas saluran gastrointestinal.

Dengan perkembangan yang tidak memadai dari hormon T3 dan T4 dalam tubuh, hambatan mental dan fisik dalam perkembangan terjadi, pembentukan sistem saraf dan muskuloskeletal pusat terganggu. ATPO bertindak sebagai pengamat proses autoimun kelenjar tiroid. Munculnya hormon-hormon teroid dalam darah, seperti T3, T4 menunjukkan perkembangan hipotiroidisme.

Jika indikator yang lebih sensitif digunakan selama penelitian, maka berkat analisis ATPO, akan mungkin untuk menentukan hasil positif pada 95% kasus.

Dalam keadaan normal, hormon tiroid t4 tiroksin dan triiodothyronine T3, yang mengandung molekul yodium di kompleks mereka, terjadi pada sel kelenjar tiroid dalam keadaan normal. Mempromosikan pengenalan yodium ke dalam struktur internal dari hormon peroksidase tiroid. Enzim ini bertanggung jawab untuk produksi ion yodium dan mampu bergabung dengan proses thyroglobulin iodification. Tetapi ketika tubuh mulai menghasilkan antibodi peroksidase tiroid, itu membuat sulit untuk yodium untuk dikombinasikan dengan thyroglobulin pada tahap aktif. Perkembangan hormon di kelenjar tiroid terganggu, yang merupakan penyebab berkembangnya patologi di dalamnya dan gangguan metabolisme.

Kapan analisis ditugaskan?

Analisis hormon tiroid dan antibodi terhadap thyroperoxidase sering direkomendasikan kepada pasien setelah kunjungan ke pemindaian ultrasound, di mana gambaran klinis tiroiditis diamati. Ini dinyatakan dalam pendeteksian jaringan dengan berkurangnya echogenicity. Demikian pula, tes darah untuk hormon dibenarkan ketika struktur heterogen terdeteksi atau organ endokrin membesar.

Penelitian tentang reaksi autoimun dilakukan dalam kasus:

  • Deteksi gondok.
  • Peritibal myxedema - pembengkakan kaki yang padat.
  • Penyakit Graves
  • Tanda-tanda turun-temurun jika kelainan autoimun atau patologi tiroid diamati pada salah satu kerabat darah.
  • Jika ada kecurigaan tiroiditis, Hashimoto adalah proses peradangan yang berkembang dengan jumlah hormon tiroid yang tidak mencukupi.
  • Masalah dengan hamil dan membawa anak.

Deteksi sejumlah besar antibodi terhadap peroksistase tiroid dapat menjadi pendahulu dari patologi metabolik lain yang tidak terkait dengan kelenjar tiroid. Tes hormon wajib sebelum IVF - prosedur pembuahan in vitro.

Norma

Ketika tes darah untuk AT TPO diterima, decoding dilakukan oleh ahli endokrin. Jumlah antibodi ditentukan oleh tingkat kekebalan yang terganggu. Menurut data statistik, adalah wanita yang beberapa kali lebih mungkin, tidak seperti pria, untuk melihat peningkatan nilai numerik antibodi terhadap peroksistase tiroid. Norma pada wanita AT hingga TPO berada di kisaran atas hingga 32 U / l atau 5,4 mIU / ml.

Perubahan pada leher di dalamnya lebih mudah dideteksi, karena kulit pria lebih tipis dan tidak memiliki lapisan lemak, dan bahkan penebalan terkecil pun segera terlihat.

Norma AT-TPO juga tergantung pada periode usia. Pada orang di bawah 50 tahun, tingkat normal adalah 0,1 hingga 34,0 U / l. Lebih dekat dengan usia lanjut, batas atas koefisien antibodi terhadap thyroperoxidase naik menjadi 100,0 U / l. Untuk menentukan antibodi terhadap peroksidase kelenjar tiroid tersedia dengan melakukan tes darah untuk antibodi.

Tingkat tinggi

Apa arti dari analisis AT tinggi? Analisis antibodi darah ditujukan untuk mengidentifikasi jumlah mereka. Hampir setiap patologi autoimun kelenjar tiroid ditandai dengan peningkatan AT ke enzim peroksidase dalam aliran darah. Untuk kursus autoimun, peroksidase tiroid sering menjadi tujuan utama. Dalam keadaan lain, hormon pada AT TPO hanyalah salah satu komponen penyebab yang menyebabkan patologi.

Peningkatan titer antibodi terhadap thyroperoxidase menunjukkan penyakit-penyakit berikut:

  • Tiroiditis pascanatal atau autoimun.
  • Penyakit non-tiroid autoimun.
  • Infeksi bakteri dan virus.
  • Proses rematik berbagai lokalisasi.
  • Cedera kelenjar tiroid.
  • Iradiasi leher.
  • Gagal ginjal.

Antibodi yang meningkat terhadap peroksidase kelenjar tiroid pada wanita selama kehamilan menunjukkan kemungkinan yang tinggi akan perkembangan postpartum tiroiditisnya. Kondisi ini berbahaya karena dapat berpindah dari ibu sebagai penyimpangan herediter pada bayi baru lahir. Akibatnya, ketika merencanakan kehamilan, dianjurkan untuk mengontrol tingkat hormonal untuk menghilangkan risiko dalam kaitannya dengan anak. Penting untuk mempertimbangkan bahwa kelebihan titer antibodi terhadap thyroperoxidase bukanlah indikator mutlak tiroiditis.

Gejala tirotoksikosis dan hipotiroidisme

Pada tahap awal perkembangan tiroiditis, ketika antibodi kekebalan berbalik melawan sel-sel bermanfaat tubuh sendiri. Kemudian pertama ada peningkatan fungsi kelenjar tiroid, sebuah kursus yang disebut tirotoksikosis.

Kondisi ini tidak berlaku untuk penyakit, itu akan lebih tepat dikaitkan dengan sindrom inflamasi, infeksius, tumor dan proses patologis lainnya.

Tanda-tanda mendasar dari tirotoksikosis:

  • Kegagalan fase menstruasi.
  • Hilangnya rambut.
  • Penurunan tajam dalam berat badan.
  • Meningkatnya tekanan darah.
  • Perbedaan yang tidak masuk akal dalam keadaan emosi.
  • Hilangnya kekuatan sistem tulang.
  • Abnormalitas jantung.
  • Libido resesi.

Seiring waktu, setelah penampilan dan transisi ke tahap peroksidase kelenjar tiroid yang lebih matang, fungsinya biasanya menurun. Penyimpangan seperti itu disebut hipotiroidisme. Ini adalah kebalikan dari keadaan sebelumnya, tetapi juga bertindak sebagai sindrom berbagai patologi.

Gejala dasar hipotiroidisme:

  • Depresi yang sering terjadi.
  • Gangguan periode menstruasi.
  • Melemahnya proses menghafal.
  • Peningkatan tajam dalam berat badan, hingga obesitas.
  • Kecenderungan untuk edema.
  • Kuku menipis dan rapuh.
  • Kulit kering.
  • Kelemahan umum.

Perawatan modern dari patologi endokrin ini adalah terapi penggantian hormon. Hal ini hanya ditunjukkan dalam situasi eksaserbasi hipotiroidisme, yang, pada gilirannya, merupakan konsekuensi dari kelebihan panjang titer antibodi normal terhadap thyroperoxidase, yaitu, tiroiditis, khususnya, Hashimoto. Ketika tiroiditis autoimun didiagnosis, maka perlu untuk memilih obat secara individual, dengan mempertimbangkan semua karakteristik pribadi dari organisme.

Anda Mungkin Seperti Hormon Pro